Artikel tersebut membahas Aspirin selama kehamilan. Kami memberi tahu Anda apakah mungkin meminumnya pada trimester 1, 2 dan 3, apa kontraindikasi, seberapa berbahaya dan ulasannya. Anda akan mengetahui untuk apa obat itu diresepkan selama kehamilan, apakah bisa diminum untuk sakit kepala, edema dan pengencer darah, apa yang bisa diganti.

Apa itu Aspirin

Aspirin termasuk dalam kelompok obat antiinflamasi non steroid, yang mekanisme kerjanya diwujudkan karena inaktivasi enzim COX (cyclooxygenase) yang tidak dapat diubah, yang memainkan peran penting dalam sintesis tromboksan dan prostaglandin. Zat aktif obat tersebut adalah asam asetilsalisilat.

Foto tablet Aspirin

Obat tersebut memiliki efek antipiretik, analgesik dan anti-inflamasi.

Tersedia dalam bentuk tablet 100 mg (20 buah per kemasan) dan 500 mg dalam jumlah 10, 20 buah dan 100 buah per kemasan, tablet effervescent (10 buah per kemasan), bubuk effervescent untuk sediaan larutan (10 buah).

  • asam asetilsalisilat (500 mg);
  • pati jagung;
  • selulosa mikrokristalin.

Untuk pertanyaan umum, Aspirin dan asam asetilsalisilat adalah satu dan sama, jawabannya adalah ya.

Dimana saya bisa beli

Anda bisa membeli obat di apotek. Biayanya dipengaruhi oleh jumlah tablet dan produsennya. Harga rata-rata tercantum di bawah ini:

  • Aspirin Cardio 100 mg, 56 pcs - 250 rubel;
  • Aspirin C (tablet effervescent) 10 pcs - 260 rubel;
  • Aspirin Cardio 300 mg, 20 pcs - 85 rubel;
  • Aspirin Perpanjangan Hidup 81 mg (Aspirin 300 tablet) - 550 rubel;
  • Tablet effervescent Aspirin Express, 12 pcs - 245 rubel;
  • Aspirin Complex (bubuk effervescent) 10 pcs - 450 rubel;
  • Tablet asam asetilsalisilat 500 mg, 10 pcs - dari 5 rubel.

Indikasi dan kontraindikasi

Dianjurkan untuk mengonsumsi Aspirin dalam kasus seperti ini:

  • nyeri haid;
  • sakit gigi dan sakit kepala;
  • sakit di punggung;
  • nyeri otot dan sendi;
  • peningkatan suhu tubuh dengan latar belakang flu, penyakit menular dan inflamasi (pada orang berusia di atas 15 tahun);
  • kebutuhan untuk mengencerkan darah;
  • adanya edema.

Anda harus menahan diri untuk tidak mengonsumsi obat saat:

  • diatesis hemoragik;
  • intoleransi individu;
  • asma bronkial yang disebabkan oleh asupan salisilat dan obat antiinflamasi non steroid lainnya;
  • laktasi;
  • trimester pertama dan ketiga kehamilan;
  • penggunaan simultan dengan metotreksat dengan dosis 15 mg selama 7 hari atau lebih;
  • anak di bawah usia 15 tahun;
  • erosi dan bisul pada saluran pencernaan;
  • pengobatan antikoagulan.

Dengan hati-hati, obat diambil untuk penyakit seperti itu:

  • encok;
  • tukak lambung dan 12 ulkus duodenum;
  • asma bronkial;
  • gangguan pada ginjal dan hati;
  • Trimester ke-2 kehamilan;
  • perdarahan gastrointestinal;
  • poliposis hidung;
  • penyakit broncho-paru kronis.

Efek samping

Kadang-kadang, sebagai akibat dari penggunaan yang tidak tepat atau ketidakpatuhan dengan dosis yang dianjurkan, efek samping mungkin muncul. Paling sering adalah:

  • pusing;
  • kebisingan di telinga;
  • Manifestasi alergi berupa gatal, urtikaria, kemerahan, ruam, edema Quincke, dll.
  • sensasi menyakitkan di perut;
  • muntah;
  • maag;
  • tanda-tanda perdarahan gastrointestinal yang jelas atau laten;
  • peningkatan aktivitas enzim hati.

Bisakah saya minum Aspirin selama kehamilan

Selama masa mengandung anak, disarankan untuk mencoba menggunakan obat-obatan sesedikit mungkin. Tetapi apa yang harus dilakukan ketika sakit kepala atau sakit gigi mendadak memperburuk kualitas hidup seorang wanita hamil? Kondisi demikian memang tidak bisa ditolerir, namun di saat yang sama dilarang pula minum obat tanpa resep dokter..

Hamil sesuai janji dokter

Bisakah Aspirin digunakan untuk wanita hamil? Untuk menjawab pertanyaan ini, banyak penelitian telah dilakukan dengan hasil yang bertentangan. Tetapi selama percobaan, efek negatif seperti itu pada tubuh ibu dan janin masa depan terungkap:

  • kemungkinan aborsi spontan;
  • risiko tinggi berkembangnya komplikasi multifaset selama kehamilan;
  • risiko solusio plasenta;
  • memperlambat pertumbuhan dan perkembangan janin;
  • kehamilan pasca-jangka;
  • kemungkinan mengembangkan patologi jantung dan paru pada janin;
  • perkembangan perdarahan pada wanita saat melahirkan dan anak saat lahir.

Komplikasi setelah mengonsumsi Aspirin cukup serius. Itulah mengapa hanya dokter yang harus meresepkan obat tersebut, berdasarkan kondisi wanita hamil dan kemungkinan efek berbahaya pada janin..

Alasan lain untuk memikirkan tentang penggunaan asam asetilsalisilat selama kehamilan. Ilmuwan Denmark telah melakukan penelitian dan membuktikan bahwa Aspirin berdampak negatif terhadap kesuburan dan memicu perkembangan patologi testis pada anak laki-laki selama perkembangan intrauterin..

Perlu dicatat bahwa semua konsekuensi yang tidak menyenangkan ini, sebagai suatu peraturan, terjadi saat mengambil dosis obat, yang diresepkan untuk orang biasa. Ibu hamil hanya boleh minum Aspirin dalam dosis kecil, yang direkomendasikan oleh dokter spesialis. Pada saat yang sama, beberapa dokter berpendapat bahwa mengonsumsi obat dengan dosis seperti itu tidak hanya berbahaya bagi wanita hamil dan janin, tetapi juga memiliki efek positif bagi tubuh..

Mengapa minum Aspirin selama kehamilan

Jika ibu hamil sebelum konsepsi mengkonsumsi aspirin sebagai obat bius untuk sakit kepala atau demam, sekarang lebih baik menggunakan Paracetamol sebagai gantinya..

Untuk wanita dengan pembekuan darah tinggi, dokter spesialis dapat meresepkan pengencer darah dengan dosis Aspirin. Jumlah obat ini menyelamatkan pembuluh darah kecil dari kejang, secara positif mempengaruhi keadaan plasenta dan menormalkan sirkulasi darah di dalamnya..

Kadang-kadang dokter mungkin merekomendasikan minum Aspirin selama kehamilan untuk wanita dengan varises, karena khasiat obat untuk mengencerkan darah. Pada saat yang sama, alih-alih Aspirin untuk tujuan ini, lebih baik menggunakan obat yang aman seperti Curantil. Pada saat yang sama, dokter menyarankan alih-alih obat untuk makan lebih banyak bit, kiwi, wortel, cranberry, karena produk ini mengencerkan darah dengan cara yang sama seperti Aspirin..

Resep Aspirin selama kehamilan terjadi ketika perkembangan preeklamsia dicurigai: obat membantu mencegah munculnya kehamilan lanjut.

Terlepas dari kenyataan bahwa dosis kecil Aspirin tidak akan membahayakan wanita hamil dan janin, dianjurkan, jika memungkinkan, untuk berhenti minum obat ini selama masa kehamilan..

Penggunaan Aspirin selama kehamilan

Dapatkah Asam Asetilsalisilat dikonsumsi selama awal dan akhir kehamilan? Berikut ini menjelaskan ciri-ciri penggunaan obat untuk trimester yang berbeda..

1 trimester

Petunjuk penggunaan obat menunjukkan bahwa dilarang meminumnya pada awal kehamilan. Mengapa tidak Aspirin saat ini? Faktanya adalah bahwa pada trimester pertama, semua organ dan sistem bayi yang belum lahir terbentuk, dan minum obat apa pun dapat berdampak negatif pada proses ini..

Untuk alasan ini, disarankan untuk sepenuhnya mengecualikan asupan obat, dan jika keadaan kesehatan memburuk, jangan mengobati sendiri, tetapi segera ke dokter..

2 trimester

Trimester kedua kehamilan adalah waktu yang relatif aman untuk mengonsumsi Asam Asetilsalisilat. Tetapi pada saat yang sama, Anda dapat minum obat hanya dengan izin dokter, dan jika mungkin, tolak sepenuhnya..

3 trimester

Tidak mungkin minum Aspirin pada akhir kehamilan, karena dalam kasus ini perdarahan hebat dapat terjadi pada wanita hamil, yang disebabkan oleh kemampuan obat untuk mengencerkan darah..

Pada saat yang sama, dalam praktik medis, dalam beberapa kasus, obat tersebut diresepkan hingga 36 minggu kehamilan. Tetapi kebanyakan ahli percaya bahwa ini tidak layak dilakukan. Dan untuk menghilangkan rasa tidak enak badan, dokter meresepkan obat serupa, tetapi dengan tindakan yang lebih aman..

Wanita hamil membuat catatan di buku catatan

Instruksi untuk penggunaan

Untuk meminimalkan kemungkinan risiko mengonsumsi Aspirin, Anda harus tahu berapa dosis Aspirin yang aman selama kehamilan. Mengubah dosis naik atau turun dapat menyebabkan sejumlah konsekuensi negatif yang tidak dapat diubah pada wanita hamil dan janin.

Sedangkan untuk asam asetilsalisilat, para ilmuwan telah lama memahami bagaimana menetralkan dampak negatifnya dan mengarahkan potensinya ke arah yang benar..

Hanya obat dosis tinggi (lebih dari 1500 mg per hari) yang mampu menembus penghalang plasenta, yang memiliki efek langsung pada janin. Hanya dalam kasus ini, wanita hamil dapat mengkhawatirkan kemungkinan patologi. Dengan penurunan dosis Aspirin yang signifikan, ini memiliki efek positif pada perjalanan kehamilan.

Dalam dosis harian Aspirin, tidak melebihi 100 mg, ada asam asetilsalisilat enam kali lebih sedikit daripada satu tablet Aspirin. Zat aktif dalam jumlah tersebut tidak dapat membahayakan ibu hamil, oleh karena itu telah disetujui penggunaannya oleh Kementerian Kesehatan. Konsentrasi dosis obat dalam darah sangat kecil sehingga tidak akan membahayakan janin.

Dalam beberapa kasus, Aspirin Cardio mungkin diresepkan selama kehamilan. Zat aktif obat ini adalah asam asetilsalisilat, yang ditemukan dalam Aspirin biasa. Dalam Aspirin Cardio, dosis bahan aktifnya adalah 100 mg. Dosis sekecil itu aman untuk ibu hamil dan janin. Dan saat meresepkan Aspirin dengan dosis 75 mg, Anda bisa menggantinya ¾ Tablet Aspirin Cardio.

Analog

Untuk mengatasi sakit kepala dan sakit gigi, peningkatan suhu tubuh selama kehamilan, tidak hanya mampu Aspirin, tetapi juga obat-obatan ini:

Anda dapat meminumnya hanya setelah resep dokter, karena semua obat ini memiliki sejumlah kontraindikasi untuk digunakan dan kemampuan untuk digunakan hanya pada trimester tertentu..

Ulasan

Mengkonsumsi Aspirin pada trimester ke-2 untuk edema. Saya minum obat dalam dosis kecil 75 mg, persalinan tepat waktu, tanpa komplikasi, anak lahir sehat.

Pada trimester pertama, karena kebiasaan sakit kepala, dia minum beberapa tablet Aspirin, yang menyebabkan aborsi karena pendarahan. Saya tidak bereksperimen dengan narkoba lagi..

Angelina, 28 tahun

Pada trimester ketiga, sesuai resep dokter, saya minum Aspirin Cardio. Secara umum, saya tidak bisa mengatakan bahwa saya merasa lebih baik setelah minum obat (saya diresepkan untuk mencegah preeklamsia), tetapi masih ada ketakutan bahwa anak tersebut akan bertambah buruk dari obat tersebut. Untungnya, semuanya berhasil.

Aspirin adalah obat yang meredakan sebagian besar gejala penyakit. Tetapi mengkonsumsinya selama kehamilan tetap tidak diinginkan karena kemungkinan efeknya merugikan tubuh ibu hamil dan janin. Lebih baik mengganti obat ini dengan analog yang aman atau mencoba mengatasi rasa sakit atau suhu dengan bantuan obat tradisional yang disetujui.

Haruskah saya minum aspirin selama kehamilan??

Obat apa pun, bahkan yang paling aman, dapat membahayakan ibu hamil dan anaknya, oleh karena itu muncul pertanyaan secara alami - apakah mungkin mengonsumsi aspirin selama masa kehamilan. Untuk semua kesederhanaan dan keamanan yang tampak, kealamian obat ini - dapat menyebabkan penyimpangan serius pada kesehatan bayi yang belum lahir pada tahap perkembangan intrauterin.

  1. Untuk apa Aspirin digunakan
  2. Bagaimana asam asetilsalisilat mempengaruhi janin?
  3. Indikasi penggunaan Aspirin.
  4. Efek samping dan kontraindikasi
  5. Analog untuk wanita hamil

Untuk apa Aspirin digunakan

Berkenaan dengan indikasi utama penunjukan Aspirin, perlu diketahui bahwa obat ini memiliki sifat-sifat berikut:

  1. Antipiretik - dengan mempengaruhi pusat termoregulasi, membantu menurunkan suhu tinggi sekalipun.
  2. Ini adalah obat anti-inflamasi - menghambat sintesis mediator yang memicu peradangan.
  3. Ini adalah obat pengencer darah yang mencegah pembekuan darah dan penyumbatan pembuluh darah.
  4. Pereda nyeri yang efektif - membantu meredakan dan mengatasi sindrom nyeri.

Bagaimana asam asetilsalisilat mempengaruhi janin?

Banyak penelitian telah dilakukan tentang penggunaan asam asetilsalisilat selama kehamilan, pengaruhnya terhadap janin, dan sebagai argumen yang diajukan dokter untuk tidak menggunakan obat ini selama masa kehamilan, berikut ini dapat dibedakan:

  • Resiko tinggi terjadinya komplikasi pada janin, kelainan genetik pada tumbuh kembang.
  • Resiko tinggi keguguran spontan.
  • Risiko solusio plasenta atau kehamilan berkepanjangan.
  • Risiko terjadinya komplikasi pada kerja paru-paru dan jantung pada janin tinggi.
  • Pendarahan hebat pada wanita hamil saat melahirkan.

Oleh karena itu, sangat penting untuk mengamati dosis yang ditentukan oleh dokter yang merawat dan ginekolog yang mengamati wanita tersebut..

Indikasi penggunaan Aspirin.

Jadi bisakah Anda minum asam asetilsalisilat selama kehamilan? Dokter merujuk pada item dan resep berikut sebagai indikasi untuk meresepkan aspirin kepada wanita hamil:

  • Saat mendiagnosis peningkatan pembekuan darah dan risiko tromboflebitis, obat ini diresepkan untuk mencegah pembentukan gumpalan darah dan penyumbatan pembuluh darah, mengurangi kekentalan darah, dan meningkatkan aliran darah..
  • Dengan kekentalan darah yang berlebihan - yang disebut sindrom antifosfolipid pada wanita, yang dapat mengganggu aliran darah normal pada ligamen ibu-janin. Patologi inilah yang dapat menyebabkan janin kelaparan oksigen dan keguguran dini..
  • Untuk meningkatkan fungsi plasenta - asam asetilsalisilat mengencerkan darah dan meningkatkan kadar trombosit, meningkatkan nutrisi janin melalui aliran darah.
  • Saat mendiagnosis varises - dalam hal ini, aspirin diresepkan dalam ¼ pil bukan untuk mengobati patologi ini, melainkan untuk meringankan kondisi umum.

Efek samping dan kontraindikasi

Petunjuk penggunaan obat selalu meresepkan kontraindikasi dan efek samping yang ada. Kontraindikasi penggunaan obat adalah kecenderungan terjadinya perdarahan yang banyak dan hipersensitivitas terhadap komponen aspirin yaitu salicitates. Selama kehamilan dan menyusui, konsumsi aspirin harus disetujui oleh dokter yang merawat, terutama bila faktor-faktor berikut digabungkan:

  • Perjalanan minum obat dikaitkan dengan pemberian antikoagulan secara simultan atau kerusakan hati telah didiagnosis.
  • Didiagnosis dengan kerusakan jantung dan ginjal, didiagnosis dengan angina pektoris.
  • Didiagnosis dengan penyakit saluran pencernaan dan kelenjar tiroid yang membesar.
  • Didiagnosis dengan asma bronkial dan penyakit lain pada sistem pernapasan.

Juga dikontraindikasikan untuk mengonsumsi aspirin untuk anak di bawah 12 tahun, ditambah lagi harus diambil dengan hati-hati oleh wanita hamil - asam asetilsalisilat dapat menembus janin melalui plasenta, tetapi hanya jika dosis hariannya melebihi 1.500 mg.

Berkenaan dengan efek samping yang dapat memicu penyimpangan berikut:

  • lepasnya plasenta dan keguguran spontan.
  • menyebabkan retardasi pertumbuhan intrauterin.
  • memprovokasi jenis perdarahan generik / postpartum.
  • patologi bawaan dari sistem pernapasan dan kardiovaskular pada bayi baru lahir, gangguan fungsi reproduksi.
  • patologi struktur dan fungsi testis pada anak laki-laki.

Dalam hal ini, kita berbicara tentang asupan asam asetilsalisilat jangka panjang dan teratur dalam dosis besar - dosis tunggal tidak akan membahayakan..

Apakah mungkin mengonsumsi parasetamol untuk ibu hamil, cari tahu di sini.

Namun, seorang wanita dapat mengembangkan reaksi alergi terhadap penggunaan aspirin atau obat yang mengandung asam asetilsalisilat:

  • ruam kulit tipe gatal-gatal.
  • perkembangan angioedema dan kejang bronkial, serangan asma.
  • efek samping seperti serangan mual dan muntah bisa muncul dengan sendirinya.
  • sakit di perut dan gangguan kerjanya, memanifestasikan dirinya dalam bentuk sembelit atau diare.
  • pusing dan tinnitus.
  • jumlah trombosit dalam darah menurun secara signifikan, perdarahan muncul dengan sendirinya, dan anemia berkembang.

Analog untuk wanita hamil

Paling sering, dokter lebih memilih untuk meresepkan wanita masa depan dalam persalinan formulasi dan obat lain yang dirancang untuk mengencerkan komposisi darah daripada aspirin. Obat semacam itu bisa, misalnya, Curantil atau Actovegin. Jika ada kebutuhan untuk menurunkan suhu tubuh, serta untuk mengurangi rasa sakit, dokter menyebut Paracetamol obat yang sangat baik dan lebih efektif. Tetapi keputusan akhir harus dibuat secara eksklusif oleh terapis atau ginekolog yang mengamati wanita hamil..

Jangan melupakan fakta bahwa asam asetilsalisilat adalah bagian dari banyak obat. Karena itu, sebelum mengambil komposisi obat ini atau itu, penting untuk membiasakan diri dengan komposisinya dan berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter Anda, dengan mempertimbangkan karakteristik individu organisme. Praktik pengobatan sendiri selama masa gestasi tidak dapat diterima di pihak ibu hamil.

Pelajari tentang manfaat aspirin untuk pencegahan preeklamsia dari video:

Aspirin selama kehamilan

Mengapa dan mengapa aspirin diresepkan selama kehamilan

Aspirin adalah obat yang banyak dari kita secara tradisional digunakan sebagai agen antipiretik, lebih jarang sebagai pereda nyeri, misalnya, jika kita sakit kepala setelah minum alkohol. Mereka juga mengatakan bahwa obat ini memiliki sejumlah kontraindikasi, dan banyak, terutama anak-anak, tidak dapat meminumnya. Namun demikian, kadang-kadang bahkan diresepkan untuk ibu hamil yang tidak dapat minum sebagian besar obat. Untuk apa dan mengapa aspirin diresepkan selama kehamilan, pada jam berapa dan tindakan pencegahan apa yang harus diambil untuk mencegah konsekuensi serius?

Banyak wanita, mendengar tentang aspirin (asam asetilsalisilat), segera mencari informasi tentang penggunaannya dalam petunjuk. Tetapi karena obat ini diproduksi oleh banyak perusahaan farmasi, informasi dalam petunjuk apakah Anda boleh minum aspirin selama kehamilan bervariasi. Beberapa instruksi dengan jelas menyatakan kehamilan dalam kontraindikasi, yang lain - trimester pertama dan ketiga. Siapa yang percaya jika dokter meresepkan aspirin selama kehamilan untuk mengencerkan darah, mungkin Anda tidak boleh begitu saja mempercayai ginekolog atau ahli hematologi Anda.?

Faktanya, obat ini telah digunakan di luar fungsi langsungnya selama bertahun-tahun. Ini diresepkan untuk berbagai masalah kardiovaskular. Dan indikasi penggunaan aspirin selama kehamilan berisiko tinggi mengembangkan preeklamsia, dan pada tahap awal, hingga 30 minggu. Preeklamsia (atau gestosis) adalah kondisi yang sangat berbahaya bagi calon ibu dan anaknya, ditandai dengan peningkatan tekanan darah, munculnya dan peningkatan konsentrasi protein dalam urin, dan edema yang parah. Ini sering didiagnosis pada ibu yang sangat muda dan pada wanita yang memutuskan untuk menjadi ibu setelah 40 tahun. Selain itu, wanita yang pernah bertemu dengannya selama kehamilan sebelumnya memiliki peningkatan risiko gestosis. Kepada merekalah beberapa dokter terburu-buru meresepkan aspirin selama kehamilan pada trimester pertama sebagai profilaksis untuk preeklamsia. Itu tidak benar. Asam asetilsalisilat tidak memiliki teratogenisitas. Namun, ada beberapa penelitian ilmiah yang menunjukkan sedikit peningkatan jumlah keguguran dini pada wanita yang mengonsumsi obat ini. Selain itu, beberapa anak mengalami defek kecil pada sistem kardiovaskular (defek septum atrium) dan beberapa anak mengalami defek pada dinding abdomen. Berikut adalah kemungkinan konsekuensi penggunaan aspirin selama kehamilan. Namun, jika Anda mulai mengonsumsi obat ini tanpa mengetahui bahwa Anda hamil atau tidak tahu bahwa Anda perlu menunggu hingga trimester ke-2, tidak masalah. Kehamilan tidak boleh diakhiri jika diinginkan. Kemungkinan besar, tidak akan ada konsekuensi bagi anak tersebut..

Tapi tetap saja, agar tidak mengambil risiko, aspirin tidak diresepkan di awal kehamilan. Periode yang paling disukai untuk meminumnya adalah trimester kedua. Dari 14 hingga 28 minggu. Tapi tidak lebih awal dari 12 minggu. Dosisnya 75-100 mg per hari. Pada trimester ke-3 kehamilan, Anda bisa minum aspirin, tetapi biasanya dokter mengurangi dosisnya, karena asam asetilsalisilat termasuk dalam kelompok obat yang cenderung menyebabkan penutupan dini saluran arteri pada anak dan patologi paru-paru. Selain itu, praktik penggunaan aspirin selama kehamilan dapat menyebabkan perdarahan intrakranial pada bayi prematur, jika calon ibu mengonsumsi obat tersebut selama seminggu terakhir sebelum melahirkan. Ini adalah efek samping dari mengonsumsi aspirin selama kehamilan, tentu saja tidak semua orang mendapatkannya. Meski demikian, dosis harian yang direkomendasikan untuk pencegahan preeklamsia sangat minim. 5-6 kali lebih kecil dari itu, yang, misalnya, diperlukan satu kali untuk menurunkan suhu tinggi. Oleh karena itu, aspirin dapat diminum selama kehamilan di bawah pengawasan dokter, dan spesialis yang berpengetahuan. Jika Anda menderita gestosis parah selama kehamilan terakhir Anda, pastikan untuk menemukan diri Anda dokter seperti itu. Ngomong-ngomong, mengonsumsi asam asetilsalisilat dosis minimal juga merupakan pencegahan hipertensi pada wanita hamil dan insufisiensi fetoplasenta. Kesimpulan ini dicapai oleh dokter asing, yang sangat berhati-hati dalam penunjukan obat apa pun untuk ibu hamil. Ini berbeda dengan dokter Rusia.

Apakah mungkin menggunakan aspirin cardio selama kehamilan dan apa perbedaan obat ini dari aspirin biasa? Untuk menjawab pertanyaan ini, lihat saja petunjuknya. Komposisinya sama - asam asetilsalisilat. Hanya dalam aspirin cardio, dosisnya 100 mg, sangat kecil, sesuai dengan kebutuhan ibu hamil. Jika dokter meresepkan 75 mg aspirin, maka Anda bisa minum tablet ¾ cardio.

Pada saat yang sama, meski dosisnya sedikit, dokter, yang meresepkan aspirin kepada pasiennya, harus mempertimbangkan kontraindikasi selama kehamilan untuk mengonsumsi obat ini. Dan ini termasuk gagal kardiovaskular yang parah, lesi parah pada perut dan usus, asma bronkial, gagal hati dan ginjal..

Bahaya dan manfaat aspirin selama kehamilan

Mekanisme kerja aspirin selama kehamilan

Aspirin selama kehamilan memiliki efek yang sama seperti pada wanita tidak hamil. Mekanisme kerja obat adalah karena adanya komponen aktif yang merupakan bagian darinya. Aspirin tersedia dalam berbagai bentuk sediaan dari banyak perusahaan farmasi. Obat tersebut diperlukan untuk meredakan nyeri, menurunkan demam dan mengurangi risiko penggumpalan darah.

Setelah minum obat, konsentrasi maksimum zat aktif dalam tubuh dicatat setelah 2 jam. Efek antipiretik dan analgesik berlangsung selama 4-6 jam. Properti antiplatelet bertahan selama satu minggu, dan dengan penggunaan obat berulang-ulang akan diperpanjang.

Apakah mungkin meminum obat untuk ibu hamil?

Selama kehamilan, penggunaan obat apa pun dilarang. Sangat berbahaya untuk mengonsumsi obat pada tahap awal. Selama 9-11 minggu pertama, organ dan sistem vital janin terbentuk. Bahan aktif beberapa obat dapat mengganggu proses ini dan menyebabkan perubahan yang tidak dapat diubah. Aspirin tidak terkecuali. Obat ini tidak boleh digunakan tanpa resep dokter, terutama pada trimester pertama dan sebelum melahirkan..

Wanita sering mengalami sakit kepala saat hamil. Pada minggu-minggu pertama kehamilan, kekebalan tubuh menurun dan risiko masuk angin meningkat. Kondisi ini membutuhkan penggunaan analgesik dan antipiretik. Ginekolog merekomendasikan dalam kasus ini untuk memberikan preferensi pada obat-obatan yang lebih aman dan lebih terbukti. Salah satu obat yang disetujui adalah parasetamol.

Penggunaan aspirin selama kehamilan hanya diperbolehkan sesuai arahan dokter. Jika ada bukti, dokter akan menentukan seberapa berbahaya obat tersebut bagi anak dan seberapa bermanfaat bagi ibu hamil. Terkadang mengonsumsi asam asetilsalisilat dibenarkan dan menghindari komplikasi berbahaya. Dalam hal ini, Anda bisa meminum obatnya, tetapi Anda harus benar-benar memperhatikan dosis dan rejimen pengobatan.

Mengapa penggunaan aspirin berbahaya??

Dalam kedokteran dan farmakologi, klasifikasi obat digunakan, yang menentukan bahayanya bagi anak pada berbagai tahap perkembangan. Obat teraman setelah tes berulang diberi kategori A. Asam asetilsalisilat diam-diam termasuk dalam kategori D. Ini berarti obat tersebut memiliki efek buruk pada janin yang sedang berkembang. Efek teratogenik telah dibuktikan selama pengujian obat. Namun, beberapa kasus membenarkan penggunaan asam asetilsalisilat untuk tujuan terapeutik dan profilaksis. Penting agar obat tersebut digunakan dengan dosis efektif terendah.

Penggunaan aspirin selama kehamilan menyebabkan konsekuensi berikut:

  • Kelainan intrauterin selama perkembangan janin. Obat tersebut memprovokasi gangguan dalam pembentukan otot jantung dan tempat tidur vaskular. Dapat menyebabkan patologi tulang belakang dan mempengaruhi waktu penutupan tabung saraf.
  • Cacat eksternal bawaan. Aspirin mampu memicu pembelahan bibir atas dan langit-langit, yang akan mengarah pada pembentukan celah langit-langit. Obatnya berpengaruh pada organ penglihatan. Ada kasus ketika, setelah menggunakan dosis besar, proses pembentukan bola mata terganggu pada seorang anak.
  • Pendarahan pada anak-anak. Karena asam asetilsalisilat melewati penghalang plasenta, asam asetilsalisilat dapat menyebabkan perubahan jumlah darah pada anak. Ini meningkatkan risiko perdarahan internal, merusak fungsi hati.
  • Perdarahan uterus pada wanita. Asam asetilsalisilat secara aktif digunakan dalam pengobatan untuk mengencerkan darah. Obat tersebut menurunkan jumlah trombosit dan mencegah pembentukan gumpalan darah. Dengan penurunan pembekuan selama kehamilan, hematoma terbentuk di antara plasenta dan dinding rahim. Terkadang itu berakhir dengan keguguran..
  • Komplikasi selama persalinan. Saat menggunakan obat tanpa resep dokter, seorang wanita mungkin menghadapi kekurangan persalinan, penurunan aktivitas rahim dan masalah lainnya. Hal ini menyebabkan perlunya operasi caesar darurat..

Aspirin memiliki banyak efek samping. Selama kehamilan, risiko reaksi ini meningkat. Tubuh wanita dalam posisi baru menjadi lebih sensitif. Akibat penggunaan obat tersebut, hal berikut mungkin terjadi:

  • reaksi alergi, termasuk yang parah;
  • gangguan dispepsia;
  • gangguan dalam pekerjaan penyaringan organ - ginjal dan hati;
  • penyakit darah yang didapat.

Jika terjadi overdosis obat selama masa kehamilan, terjadi keguguran. Penggunaan dosis besar untuk waktu yang lama menyebabkan keracunan kronis dan koma.

Mengapa asam asetilsalisilat diresepkan untuk wanita hamil??

Terlepas dari kenyataan bahwa asam asetilsalisilat secara aktif digunakan untuk sakit kepala dan demam, kondisi ini selama kehamilan bukanlah alasan untuk meresepkan obat tersebut. Aspirin diresepkan untuk wanita di trimester kedua jika ada bukti untuk ini..

Dasar penggunaan obat adalah kondisi berikut:

  • Flebeurisma. Selama masa kehamilan, volume darah yang bersirkulasi dalam tubuh wanita meningkat dan beban pada pembuluh darah meningkat. Penggunaan agen antiplatelet mengurangi risiko trombosis vena dan peregangan pembuluh darah pada ekstremitas bawah.
  • Tromboflebitis atau risiko tinggi perkembangannya. Pada minggu-minggu pertama kehamilan, terjadi penebalan darah dan peningkatan tekanan di rongga perut. Dalam pengobatan patologi yang kompleks, aspirin digunakan untuk mengencerkan darah.
  • Preeklamsia. Kondisi ini mengancam kehidupan anak dan ibunya. Paling sering terjadi secara tidak terduga, tetapi pada banyak wanita dapat diprediksi. Untuk pencegahan patologi, aspirin digunakan dalam dosis minimal..
  • Insufisiensi fetoplasenta. Patologi dapat menyebabkan keterlambatan perkembangan janin dan bahkan kematiannya, karena disertai dengan pelanggaran pasokan nutrisi. Untuk menormalkan sirkulasi darah, seorang wanita diberi resep antihypoxants, antispasmodics, serta agen antiplatelet.

Sangat penting untuk meresepkan aspirin pada tahap awal untuk wanita yang pernah mengalami masalah pada kehamilan sebelumnya. Kebutuhan pemberian profilaksis obat dianggap terpisah pada wanita dengan penyakit kardiovaskular, hipertensi.

Cara minum aspirin dengan benar?

Pada sindrom suhu dan nyeri, obat tersebut diresepkan dalam dosis tunggal maksimum - dari 300 hingga 500 mg. Jumlah obat ini cukup untuk mencapai efek farmakologis dengan cepat, tetapi akan berakibat fatal selama kehamilan. Selama masa kehamilan, tidak dapat diterima untuk mengambil aspirin dosis tinggi. Jika ada alasan penunjukan obat ini, maka itu diresepkan dalam dosis individu..

Penelitian telah menunjukkan bahwa dosis asam asetilsalisilat yang aman untuk ibu hamil adalah 60 mg per hari. Jumlah obat ini memiliki efek terapeutik dan profilaksis serta mencegah penyakit pembuluh darah yang berbahaya. Pada saat yang sama, porsi ini tidak mampu mengatasi rasa sakit dan demam, oleh karena itu aspirin dalam kasus ini tidak tepat..

Wanita hamil sebaiknya tidak mengonsumsi aspirin tanpa resep dokter.!

Saat menggunakan aspirin, wanita hamil harus di bawah pengawasan medis. Untuk ini, tes darah dilakukan secara rutin. Dosis obat dapat ditingkatkan menjadi 100 mg per hari, jika situasinya membutuhkannya.

Aspirin adalah obat bebas yang populer. Tingginya permintaan obat tersebut karena tindakannya yang cepat dan kompleks serta kategori harga yang terjangkau. Namun, berbahaya menggunakannya selama kehamilan. Jangan minum aspirin bahkan untuk sakit kepala dan demam. Selama masa kehamilan, obat bisa diresepkan, tapi untuk indikasi lain.

Komentar pengguna

selamat siang kenapa ibu hamil tidak boleh melakukan masker aspirin?

selamat siang kenapa ibu hamil tidak boleh melakukan masker aspirin?

Kehamilan dan aspirin

Girls, beritahu saya bagaimana menjadi! Resep aspirin 1,5 tablet setiap hari sampai akhir B diminum untuk mengencerkan darah. Saya tidak keberatan, ada kecenderungan untuk varises, tetapi di mana pun mereka menulis bahwa itu merupakan kontraindikasi. Dokter mengatakan bahwa setiap orang minum dan Anda minum...

Selama lebih dari satu abad, Aspirin telah digunakan dalam pengobatan sebagai antipiretik dan pereda nyeri. Seberapa sering kita secara otomatis minum pil Aspirin dengan demam dan nyeri. Obat yang murah dan sangat efektif ini kemungkinan besar dapat ditemukan dalam keluarga semua orang di lemari obat rumahan Aspirin adalah obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID). Dipercaya bahwa nama "Aspirin" terdiri dari dua bagian: "a" - dari asetil dan "spir" - dari Spiraea (begitulah istilah tanaman meadowsweet dalam bahasa Latin, dari mana asam salisilat pertama kali diisolasi secara kimiawi). Penggunaan Aspirin Untuk berbagai kondisi demam, ringan sakit (sakit gigi, sakit kepala, sakit otot, dll), kita langsung...

Selama lebih dari satu abad, Aspirin telah digunakan dalam pengobatan sebagai antipiretik dan pereda nyeri. Seberapa sering kita secara otomatis minum pil Aspirin dengan demam dan nyeri. Obat murah dan sangat efektif ini pasti akan ditemukan di keluarga semua orang di lemari obat rumah mereka..

Aspirin adalah obat antiinflamasi non steroid (NSAID). Dipercaya bahwa nama "Aspirin" terdiri dari dua bagian: "a" - dari asetil dan "spir" - dari Spiraea (begitulah nama tanaman meadowsweet dalam bahasa Latin, dari mana asam salisilat pertama kali diisolasi secara kimiawi).

Penerapan Aspirin

Dengan berbagai kondisi demam, nyeri ringan (sakit gigi, sakit kepala, nyeri otot, dll.), Kami segera mengambil Aspirin, dan dalam dosis besar Aspirin mampu meredakan nyeri yang akut dan parah, seperti pada trauma, arthritis.

Ditemukan bahwa Aspirin membantu meningkatkan tingkat interferon dalam tubuh manusia, dan oleh karena itu, dapat berpartisipasi dalam memperkuat sistem kekebalan tubuh..

Aspirin juga banyak digunakan sebagai sarana pencegahan penyakit kardiovaskular. Dengan penggunaan harian Aspirin dalam dosis kecil, risiko serangan jantung, trombosis berkurang secara signifikan, karena Aspirin dikenal untuk mengurangi adhesi trombosit dan menekan fungsinya..

Ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa Aspirin mengurangi kemungkinan terjadinya katarak. Terjadinya katarak sering dikaitkan dengan kadar glukosa darah rendah, dan tindakan Aspirin sedemikian rupa sehingga secara signifikan mengurangi konsumsi glukosa..

Kontraindikasi dan efek samping

Tidak ada obat di dunia yang cocok untuk semua orang tanpa kecuali, dan Aspirin juga memiliki kontraindikasi dan efek sampingnya sendiri:

  • Aspirin tidak boleh digunakan sebagai anestesi lokal untuk sakit gigi, karena asam asetilsalisilat dapat menyebabkan luka bakar mukosa;
  • Jangan merekomendasikan penggunaan Aspirin untuk orang dengan kecenderungan perdarahan internal, dengan gangguan fungsi hati dan ginjal;
  • Wajib berkonsultasi ke dokter tentang minum Aspirin untuk penderita hipertensi dan penyakit kardiovaskular lainnya, penyakit pada saluran pencernaan (tukak lambung dan tukak duodenum, gastritis, dll.);
  • Kasus reaksi alergi terhadap asam asetilsalisilat dan keracunan serius diketahui. Untuk alasan ini, Aspirin harus digunakan dengan hati-hati pada penderita asma bronkial. Hal ini dijelaskan dengan adanya asma bronkial varian aspirin, yang terjadi pada 20-30% kasus di antara pasien asma bronkial dan ditandai dengan perjalanan penyakit yang sangat parah yang sulit untuk diperbaiki..

Aspirin dan kehamilan

Aspirin dikontraindikasikan pada wanita hamil, karena pada akhir trimester ke-1 dan awal kehamilan trimester ke-2, aspirin dapat menyebabkan berbagai cacat pada perkembangan janin, khususnya gangguan pembentukan miokardium (keterbelakangan ventrikel kiri jantung, cacat septum interventrikel, penutupan dini duktus arteriosus) dan perkembangan arteriosus perkembangan hernia diafragma. Penggunaan aspirin pada akhir kehamilan atau sesaat sebelum melahirkan dapat menyebabkan perkembangan perdarahan dan perdarahan pada janin..

Pengecualian adalah kebutuhan untuk mencegah komplikasi kehamilan yang serius seperti preeklamsia, yang membahayakan kehidupan seorang wanita dan seorang anak. Dengan preeklamsia, ada pembekuan darah yang lebih tinggi di pembuluh darah plasenta, akibatnya janin tidak menerima cukup oksigen dan semua nutrisi yang diperlukan. Tindakan Aspirin, seperti yang telah disebutkan, ditujukan untuk mengurangi laju pembekuan darah. Tetapi perawatan semacam itu harus dilakukan secara eksklusif di bawah pengawasan dokter..

Bahaya obat untuk ibu hamil:

Secara tentatif, Anda dapat mendeskripsikan potensi bahaya obat-obatan terhadap embrio dan janin, mendistribusikannya ke dalam lima kelompok teratogenisitas (terato - + penghasil gen Yunani, menyebabkan penyakit). Aksesori ini ditandai di sisipan paket dengan huruf A, B, C, D atau X. Huruf-huruf ini berarti sebagai berikut:

"A" - selama studi khusus, efek berbahaya obat pada janin tidak ditemukan.

"B" - percobaan dengan hewan tidak mengungkapkan bahaya apa pun pada janin, tidak ada informasi tentang bahaya bagi manusia (tidak ada penelitian khusus yang dilakukan).

"C" - percobaan dengan hewan telah menemukan efek berbahaya pada janin, tetapi bagi manusia kerusakan ini belum terbukti. Obat dari kelompok ini diresepkan untuk wanita hamil hanya dalam kasus di mana efek menguntungkan dari obat melebihi risiko efek berbahaya..

"D" - ada bukti efek berbahaya obat pada janin manusia, tetapi penunjukan obat ini untuk wanita hamil dibenarkan, meskipun ada risikonya (dalam situasi yang mengancam jiwa, dalam penyakit parah dalam kasus di mana obat yang kurang berbahaya tidak membantu).

"X" jelas merupakan obat yang berbahaya bagi janin, dan efek berbahaya dari obat ini lebih besar daripada manfaat yang mungkin bagi tubuh wanita. Obat-obatan dari kelompok ini dikontraindikasikan untuk wanita hamil dan wanita yang akan menjadi seperti itu dalam waktu dekat.

Jika dua huruf diindikasikan setelah nama obat, maka ini menunjukkan efek merusak obat yang berbeda pada berbagai tahap kehamilan. (Misalnya, aspirin kurang berbahaya pada awal kehamilan dibandingkan pada trimester terakhir, bila dapat memberikan efek yang tidak menyenangkan pada sistem pembekuan janin).

Lain kali Anda pergi ke apotek untuk mendapatkan Aspirin yang populer dan familiar, ingatlah bahwa pengobatan sendiri dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada kesehatan Anda. Hati-hati, jangan terlalu malas membaca kembali anotasi obat atau berkonsultasi ke dokter..

Bisakah saya minum Aspirin selama kehamilan?

Obat apa pun bisa berbahaya bagi wanita dan bayi yang belum lahir selama kehamilan. Bahkan obat yang tampaknya paling tidak berbahaya pasti memiliki peringatan tentang meminumnya saat ini. Tapi apa yang bisa saya katakan, vitamin dan itu tidak selalu diperbolehkan untuk wanita hamil dan tidak ada. Oleh karena itu, jika menyangkut Aspirin, sulit untuk menyebutnya sebagai obat yang aman. Meski demikian, dokter terkadang meresepkan obat ini tidak hanya untuk pengobatan, tapi juga untuk profilaksis selama kehamilan! Bagaimana memahaminya?!

Risiko salisilat

Petunjuk untuk Aspirin mengatakan bahwa itu merupakan kontraindikasi untuk digunakan selama kehamilan pada trimester pertama dan ketiga. Dengan yang pertama, semuanya jelas, saat ini peletakan dan pembentukan organ bayi berlangsung dan intervensi apa pun bisa berbahaya. Tetapi sekitar trimester ketiga - risiko perdarahan saat melahirkan meningkat karena kemampuan Aspirin untuk mengencerkan darah, mengurangi penggumpalannya. Namun, praktik menunjukkan bahwa Aspirin dapat dikonsumsi hingga 36 minggu dalam beberapa situasi, seperti yang dibahas di bawah ini..

Banyak dokter yang sama sekali tidak meresepkannya ke bangsal, terlepas dari periode dan indikasinya, memilih obat lain yang kurang aman dari sudut pandang mereka. Dan semua karena Aspirin memiliki komposisi yang sangat "agresif" dan terdapat terlalu banyak efek samping yang serius. Misalnya, untuk asam asetilsalisilat, daftar ini sangat panjang dan sangat mengesankan. Di antara kemungkinan efek samping obat yang paling umum adalah mual, anoreksia, gastralgia, diare; reaksi alergi (ruam kulit, edema Quincke); gangguan fungsi hati dan / atau ginjal; trombositopenia, anemia, leukopenia, sindrom Reye, pembentukan asma bronkial; lesi erosif dan ulseratif pada saluran gastrointestinal, hipokoagulasi, perdarahan; penurunan ketajaman pendengaran, bronkospasme, nefritis interstisial, gagal ginjal akut, sindrom nefrotik, meningitis aseptik, peningkatan gejala gagal jantung kronis, edema, peningkatan aktivitas transaminase "hati" dan lain-lain.

Banyak penelitian telah dilakukan mengenai efek Aspirin pada kehamilan dan perkembangan janin. Tetapi hasil yang sangat kontradiktif tidak memungkinkan untuk menilai hal ini secara kurang lebih jelas. Namun, di antara argumen yang menentang Aspirin dalam kehamilan, beberapa penelitian menunjukkan hal berikut:

  • risiko tinggi berbagai komplikasi kehamilan;
  • ada kemungkinan keguguran yang tinggi;
  • risiko solusio plasenta;
  • dampak negatif pada pertumbuhan janin;
  • perpanjangan kehamilan;
  • risiko komplikasi jantung dan paru pada bayi baru lahir;
  • pendarahan pada wanita dan anak saat melahirkan.

Dan para ilmuwan dari Denmark menemukan hubungan antara mengonsumsi Aspirin selama kehamilan dan gangguan fungsi reproduksi dan perkembangan patologi testis pada janin laki-laki..

Perlu dicatat bahwa kita berbicara tentang dosis biasa Aspirin yang diambil oleh orang biasa di luar kehamilan. Kami membicarakan hal ini karena, sebagai aturan, dosis mikro Aspirin diresepkan selama kehamilan, dan dalam dosis inilah yang tidak hanya aman, beberapa ahli mengatakan, tetapi bahkan berguna untuk ibu hamil dan bayinya..

Berapa dosis aspirin yang aman?

Dosisnya sangat penting. Dengan mengubah dosis obat, Anda dapat mengubah efeknya secara radikal pada wanita hamil dan janin. Jadi, dari penyerang Aspirin berubah menjadi asisten. Dan ada penjelasan yang masuk akal untuk ini berdasarkan fakta ilmiah..

Apakah diperbolehkan menggunakan aspirin selama kehamilan?

Di hampir setiap lemari obat Anda dapat menemukan obat yang membantu dengan gejala "apapun" - Aspirin. Dan setiap orang, meskipun kemungkinan besar membahayakan kesehatan, melakukan perawatan sendiri, menggunakan obat tanpa resep dokter. Sangat berbahaya untuk menggunakan Aspirin selama periode yang sulit bagi wanita seperti kehamilan..

Aspirin selama kehamilan tidak hanya tidak dapat diterima, tetapi sangat dilarang, karena memiliki bahan aktif yang kuat yang dapat berdampak negatif pada kesehatan janin. Mengapa dilarang? Apa konsekuensinya bagi anak yang belum lahir dan bagaimana cara mengganti obat terkenal di dunia ini selama kehamilan.

Penunjukan Aspirin

Ini mengandung asam asetilsalisilat. Dialah yang berdampak negatif pada kesehatan bayinya. Biasanya, Aspirin digunakan untuk demam dan berbagai nyeri di:

  • kepala;
  • otot;
  • gigi;
  • sendi.

Ini diresepkan untuk meredakan gejala nyeri. Tetapi petunjuk untuk Aspirin mengandung kontraindikasi: termasuk, tidak dianjurkan selama trimester I dan III kehamilan.

Pada trimester pertama kehamilan, janin terbentuk, jadi intervensi aktif apa pun bisa berbahaya dan menyebabkan proses yang tidak dapat diperbaiki. Trimester ketiga ditandai dengan peningkatan risiko perdarahan saat melahirkan. Hal ini disebabkan fakta bahwa obat tersebut memiliki efek pengencer darah, oleh karena itu pembekuan darah menurun, yang berarti risiko pendarahan meningkat..

Mengapa Aspirin sangat berbahaya selama kehamilan?

Dalam komposisi obat, munculnya efek samping justru asam. Ini dapat menyebabkan:

  • terjadinya mual dan muntah;
  • diare;
  • gangguan ginjal dan hati;
  • manifestasi alergi;
  • gangguan saluran pencernaan;
  • peningkatan gejala gagal jantung.


Dalam perjalanan penelitian yang telah dilakukan selama lebih dari selusin tahun, ditemukan bahwa asam asetilsalisilat berdampak negatif pada kesehatan bayi yang belum lahir. Mereka menunjukkan bahwa Aspirin mempromosikan:

  1. Peningkatan risiko keguguran jika dikonsumsi pada trimester pertama.
  2. Pertumbuhan dan perkembangan janin lebih lambat.
  3. Pengelupasan plasenta.
  4. Meningkatnya risiko kelahiran prematur dan terlambat.
  5. Komplikasi selama persalinan.

Ketika digunakan, kemungkinan berkembangnya patologi testis pada anak laki-laki meningkat, yang di masa depan dapat menyebabkan kemandulan.

Tapi bagaimana Anda bisa menghilangkan rasa sakit selama kehamilan? Aspirin terbukti berbahaya bagi wanita hamil jika dikonsumsi dengan dosis biasa. Jika dikurangi sepuluh kali lipat (sampai dosis mikro), maka tidak ada salahnya. Oleh karena itu, para ilmuwan menyimpulkan bahwa wanita hamil hanya dapat menggunakan Aspirin dalam dosis mikro..

Apa itu "dosis aman" dari Aspinin

Jika Anda menggunakannya selama kehamilan hanya dalam dosis yang dikurangi, maka tidak akan membahayakan dan akan bermanfaat bagi tubuh, dan juga akan membantu menghilangkan rasa sakit..

Dosis yang berbahaya bagi calon ibu dan anak adalah 1500 mg atau lebih per hari. Menggunakan lebih banyak Aspirin selama kehamilan dapat menyebabkan semua masalah di atas..

Untuk mengubah obat yang tidak aman menjadi obat yang bermanfaat, dosisnya harus dikurangi menjadi 100 mg per hari. Ini adalah dosis non-negatif dan disetujui oleh Kementerian Kesehatan.

Dalam jumlah tersebut, asam asetilsalisilat tidak dapat membahayakan janin dan ibu. Dosis yang aman adalah sekitar seperempat atau setengah tablet per hari, tetapi tidak lebih.

Mengapa mengonsumsi Aspirin selama kehamilan?

Aspirin tidak dikonsumsi selama kehamilan untuk menghilangkan rasa sakit atau membuat Anda merasa lebih baik. Untuk ini, ada obat yang lebih lembut misalnya No-shpa, Ibuprofen dan lain-lain. Kadang-kadang dokter menganggap ibu hamil yang mengonsumsi Aspirin dalam dosis yang aman. Kasus apa ini?
Aspirin adalah obat aktif yang membantu mengencerkan darah. Dan hanya ketika calon ibu didiagnosis dengan peningkatan kekentalan darah, dokter dapat meresepkan obat ini.

Viskositas yang meningkat menimbulkan bahaya besar bagi janin, karena darah tidak lagi menjadi konduktor yang sangat baik dan tidak mampu memberi anak oksigen dan nutrisi. Dengan prognosis yang tidak menguntungkan, kemungkinan perkembangan hipoksia tidak dikecualikan, oleh karena itu dokter meresepkan pengobatan yang tepat, termasuk dengan bantuan Aspirin. Wanita dengan varises dan sindrom antifosfolipid berisiko. Asperin dalam kasus seperti itu dapat diresepkan pada trimester pertama dan terakhir kehamilan..
Dianjurkan juga untuk menggunakan obat saat mendiagnosis penuaan atau pengelupasan plasenta. Obat tersebut mencegah vasospasme dan dapat digunakan sebagai profilaksis.
Dalam kasus yang sangat jarang terjadi, obat dapat diresepkan:

  • untuk pencegahan gestosis;
  • dengan rematik;
  • dengan preeklamsia.

Jangan lupa bahwa Aspirin selama kehamilan hanya aman dalam dosis mikro, tetapi jumlah obat seperti itu berkontribusi pada persalinan dalam bentuk yang parah, jadi Anda tidak boleh terbawa suasana bahkan dengan dosis kecil..

Apa kesamaan antara Aspirin dan kontrasepsi?

Banyak gadis dan wanita menggunakan Aspirin sebagai kontrasepsi untuk mencegah kehamilan. Ini berbahaya bagi kesehatan dan bisa menyebabkan kematian..
Obat tersebut bekerja dengan cara berikut:

  • tablet Aspirin dimasukkan ke dalam vagina sebelum berhubungan;
  • selama masuknya sperma ke dalam vagina, lingkungan asam dari pil berkontribusi pada penghancuran yang terakhir;
  • Akibatnya, hubungan seksual tanpa menggunakan alat kontrasepsi berakhir tanpa pembuahan.

Tetapi penggunaan Aspirin seperti itu tidak disarankan oleh spesialis, karena tidak dimaksudkan untuk ini. Diantara efek samping penggunaan obat sebagai kontrasepsi, luka bakar pada mukosa vagina dapat dibedakan..

Haruskah saya mengambil Aspirin?

Singkatnya, penting untuk dicatat bahwa mengonsumsi Aspirin sebagai pengobatan independen sangat dilarang, bahkan jika itu adalah dosis yang aman. Hal ini dapat dilakukan setelah pengangkatan ke dokter, dan jika Anda memerhatikan bahwa selama kehamilan Anda telah diresepkan dengan dosis biasa, maka lebih baik untuk ditanyakan lagi..
Aspirin adalah obat populer yang diproduksi tidak hanya dalam bentuk murni, tetapi juga dalam obat-obatan seperti Askofen, Asfen, Citramon dan lain-lain..

Oleh karena itu, meskipun, alih-alih Aspirin, Anda memutuskan untuk minum pil Ascophene atau Citramon untuk sakit kepala selama kehamilan, konsultasikan dengan dokter Anda. Mungkin dia akan merekomendasikan cara lain untuk menghilangkan rasa sakit tanpa kemungkinan membahayakan kesehatan bayi yang belum lahir..

Aspirin untuk ibu hamil - kapan harus minum dan kapan harus menolak

Mengguncang kotak pertolongan pertama di rumah, wanita hamil merasa sulit untuk memilih apa yang harus dipilih mulai dari sakit kepala, pilek atau perut berat; ketika kehidupan baru berkembang di dalam, beberapa obat menjadi dilarang. Nah, jelas dengan Aspirin - obatnya dianggap tidak berbahaya, dan bahkan selama kehamilan... Dan ibu hamil akan sangat terkejut ketika dokter meresepkan tidak lebih dari obat dengan asam asetilsalisilat. Kami akan mencari tahu dalam kasus mana Anda tidak dapat melakukannya tanpa Aspirin dan bagaimana cara minum obat agar bayi tidak menderita di dalam kandungan..

Mengapa menggunakan Aspirin

Bahan aktif obat yang disebut Aspirin adalah ester salisilat dari asam asetat; dalam pengobatan, biasa disebut asam asetilsalisilat. Dan aspirin hanyalah nama sehari-hari untuk zat ini, yang akhirnya menjadi merek dagang. Selama lebih dari seratus tahun, Aspirin telah menjadi salah satu obat yang paling banyak diminati di pasar farmasi.

Sifat obat utama:

  • mengurangi sindrom nyeri;
  • mengurangi demam;
  • melawan peradangan;
  • meningkatkan kekebalan.

Asam merangsang produksi interferon - antibodi yang melawan mikroba dan racun.

Sangat mengherankan bahwa bahkan di zaman kuno, orang menggunakan kemampuan penyembuhan dari zat tersebut, tidak mengetahui tentang asam apa pun..

Dua ribu tahun SM di Mesir Kuno, mereka dirawat dengan tingtur dari daun yang dikumpulkan dari willow putih; Belakangan, Hippocrates Agung menggunakan getah kulit pohon untuk panas dan demam. Pada paruh pertama abad ke-19, salisil, zat kristal, diisolasi dari kulit kayu; setelah pembelahan, kami memperoleh asam dengan efek terapeutik yang kuat.

Pada awalnya, zat tersebut bertindak sebagai obat dan racun; lebih dari seratus tahun yang lalu, ahli kimia memurnikan asam asetilsalisilat dari unsur-unsur beracun - dan obat Aspirin memasuki pasar. Setengah abad yang lalu, kemungkinan baru asam asetilsalisilat ditemukan - ternyata:

  • mencegah munculnya gumpalan darah di pembuluh darah, karena mencegah pembekuan darah yang cepat;
  • mengurangi risiko serangan jantung.

Obat tersebut merupakan bagian dari lebih dari seratus obat: efek terapeutiknya telah dipelajari secara menyeluruh dan dikonfirmasi secara klinis.

Organisasi Kesehatan Dunia telah menyusun daftar obat-obatan penting untuk kesehatan manusia - asam asetilsalisilat termasuk dalam daftar ini. Kementerian Kesehatan Rusia memiliki daftar obat prioritasnya sendiri - Aspirin juga ada di sana..

Bentuk rilis, varietas obat

Aspirin dijual dalam bentuk sediaan berikut:

  • tablet yang diminum dengan air;
  • tablet effervescent, yang dilarutkan sebelum digunakan (Aspirin 1000);
  • bubuk untuk persiapan larutan, yang diminum (Aspirin kompleks).

Begitu masuk ke dalam tubuh, tablet atau larutan cepat diserap dari perut dan usus, kemudian zat obat mengikat protein darah dan dengan cepat menyebar melalui organ dan jaringan. Aspirin mencapai efek maksimumnya dalam 10-20 menit. Itu diekskresikan dari tubuh oleh ginjal; jika dosisnya kecil, maka dalam 3 jam, jika signifikan - dalam 15 jam.

Ada beberapa jenis aspirin di pasaran; tablet berbeda dalam aksen dalam aplikasinya.

Tabel: jenis aspirin

NamaKomposisiBertindak
Aspirin
(Dibuat di Jerman)
Tiap tablet mengandung 500 mg
asam asetilsalisilat;
Eksipien -
pati jagung, selulosa
dalam bentuk kristal mikro.
  • mengurangi rasa sakit - gigi, sendi;
  • meredakan demam (tetapi tidak akan membantu melawan panas yang menyengat);
  • mengurangi fokus peradangan pada artritis;
  • mengurangi ancaman pembekuan darah;
  • membantu penyakit jantung, aterosklerosis.

Diresepkan untuk mereka yang pernah mengalami infark miokard, iskemik
stroke.

Asetilsalisilat
asam
(Rusia)Obat termurah di antara
aspirin, diproduksi di Rusia;
dalam satu tablet 500 mg aktif
zat - ditambah pembantu:

  • selulosa;
  • povidone;
  • asam lemon;
  • natrium kroskarmelosa;
  • magnesium Stearate.
Sama seperti Aspirin.Aspirin 1000
(Swiss)Tersedia sebagai tablet effervescent,
yang larut dalam akting air
zat 500 mg;
elemen tambahan:
  • natrium sitrat anhidrat;
  • monosodium karbonat;
  • natrium karbonat anhidrat;
  • asam sitrat anhidrat.
Meredakan gejala migrain.Aspirin cardio
(Swiss)Satu tablet berlapis itu
larut di usus, mengandung 100 mg
atau 300 mg asam asetilsalisilat, dan
juga tambahan - jagung
pati dan selulosa dalam bentuk bubuk.
  • mencegah serangan jantung, stroke;
  • membantu dengan serangan angina pektoris;
  • mengurangi risiko kecelakaan serebrovaskular;
  • mencegah tromboemboli - penyumbatan oleh trombus yang terlepas;
  • berfungsi sebagai sarana mencegah trombosis vena.
ACC trombotik
(Austria)Dalam tablet dengan cangkang larut - 50 atau
100 mg zat aktif, ditambah:
laktosa monohidrat, pati, selulosa,
silika.
  • diresepkan untuk pencegahan serangan jantung dan stroke;
  • mengobati angina pektoris;
  • mencegah gangguan sirkulasi darah di otak;
  • mencegah tromboemboli, trombosis vena.
Kompleks aspirin
(Jerman-Rusia)Bubuk effervescent untuk larutan masuk
sachet, masing-masing berisi tiga
bahan aktif:
  • 500 mg asam asetilsalisilat;
  • fenilefrin hidrogen tartrat;
  • chlorphenamine maleate.
  • natrium bikarbonat;
  • asam sitrat anhidrat;
  • rasa lemon;
  • pewarna quinoline.
Melawan gejala infeksi virus - influenza, ARVI, dan
meredakan pilek:
  • mengurangi suhu;
  • meredakan kedinginan;
  • mengurangi sakit kepala, sakit tenggorokan;
  • membantu dengan flu.
Aspirin-C
(Jerman)Tablet effervescent, masing-masing dengan dua aktif
zat - asam asetilsalisilat
(400 mg) dan vitamin C (240 mg);
di antara komponen tambahan -
asam sitrat, natrium sitrat, karbonat
sodium.
  • meredakan nyeri sedang, termasuk saat menstruasi, neuralgia;
  • melawan demam dengan peradangan menular;
  • memperkuat sistem kekebalan - berkat asam askorbat dalam komposisi.

Aspirin apa yang diperbolehkan untuk wanita hamil dan untuk berapa lama

Persiapan dengan asam asetilsalisilat bukanlah cara terbaik untuk merawat ibu hamil. Hanya sebagai upaya terakhir, dokter akan menasihati wanita tersebut tentang pil agar pilek atau nyeri mereda. Tetapi asupan aspirin independen untuk wanita hamil dikontraindikasikan kapan saja. Mari kita cari tahu bahayanya apa.

Trimester pertama

Plasenta pada janin belum terbentuk; Sementara itu, organ sementara ini melindungi janin dari racun, termasuk obat-obatan. Pengaruh banyak obat pada janin masih harus dipelajari, gambaran klinisnya masih belum jelas.

Aspirin tidak terkecuali dalam pengertian ini. Percobaan pada hewan membuktikan efek berbahaya dari asam asetilsalisilat pada janin, pada saat yang sama, sebuah penelitian dengan partisipasi sukarela dari wanita tidak menemukan efek negatif zat tersebut pada trimester pertama pada janin. Peningkatan risiko keguguran juga belum terbukti. Namun, para ilmuwan tidak tenang dan mencurigai aspirin yang memicu cacat perkembangan pada bayi, termasuk:

  • bibir sumbing - celah pada bibir atas yang disebabkan oleh fakta bahwa jaringan hidung dan rahang atas belum tumbuh bersama;
  • tidak ada bola mata - karena disfungsi saraf optik;
  • patologi dalam struktur sumsum tulang belakang dan tulang belakang;
  • penyakit jantung.

Itulah sebabnya pada tahap awal, aspirin diresepkan dalam kasus luar biasa dan dalam dosis kecil; dalam petunjuk untuk setiap obat di antara kontraindikasi, Anda pasti akan menemukan 1 trimester.

Trimester kedua

Janin sudah mendapatkan plasenta, tetapi sejumlah obat mampu mengatasi pertahanan intrauterin dan mencapai bayi. Namun demikian, trimester kedua dianggap paling baik untuk minum obat..

Dokter menganalisis tingkat bahaya bagi janin dan risikonya bagi kesehatan wanita; dana dengan aspirin hanya ditentukan dalam kondisi berikut:

  • dosis dikurangi;
  • kursus singkat masuk.

Trimester ketiga

Ancaman kembali tinggi. Bahkan dalam jumlah kecil, aspirin menyebabkan:

  • penurunan frekuensi kontraksi uterus, yang berarti keterlambatan persalinan dan masalah selama persalinan karena aktivitas organ genital yang lemah;
  • pendarahan yang banyak, disertai dengan pencurahan darah ke organ dalam, termasuk otak;
  • iritasi pada lapisan perut pada wanita.

Obatnya juga tidak akan membawa kebaikan bagi janin:

  • kerja ginjal terganggu, terkadang terjadi gagal ginjal;
  • hati akan menderita;
  • hipertensi paru akan muncul - peningkatan tekanan di pembuluh paru-paru;
  • perdarahan otak mungkin terjadi.

Sejumlah dokter mengkhawatirkan kemungkinan disfungsi testis pada bayi laki-laki yang baru lahir.

Petunjuk untuk salah satu obat dengan asam asetilsalisilat melarang minum pil dan mengambil larutan pada trimester ke-3.

Memilih aspirin untuk ibu hamil

Jadi, pada trimester kedua, wanita yang sedang hamil diberi kelegaan; bila tidak ada yang bisa menggantikan aspirin, dokter akan memilih, seperti kata mereka, yang paling aman dari semua yang berbahaya.

Mari kita analisis masing-masing jenis:

  • Aspirin: kehamilan sesuai dengan petunjuk obat - di antara kontraindikasi relatif; Perlu dicatat bahwa obat tersebut diduga memiliki efek merugikan pada kesehatan janin, tetapi tidak cukup bukti yang dikumpulkan, oleh karena itu, dalam dosis kecil, dokter meresepkan obatnya pada trimester 1 dan 2, dan pada trimester ke-3 - hanya dalam kasus luar biasa;
  • Asam asetilsalisilat dikontraindikasikan tanpa syarat pada trimester 1 dan 3, dan pada trimester 2, penggunaan satu kali diperbolehkan - jika tidak ada cara lain;
  • Aspirin 1000: diperbolehkan untuk minum tablet terlarut hanya pada trimester ke-2 dan hanya sesekali;
  • Aspirin cardio: obat ini memiliki keunggulan yang jelas dibandingkan yang lain: tablet mengandung dosis yang lebih kecil dari asam asetilsalisilat, dan cangkang melindungi mukosa lambung dari efek agresif zat aktif; namun, berikut adalah larangannya: pada trimester 1 dan 3 tidak mungkin, pada trimester ke-2 - diperbolehkan dalam dosis kecil dan dalam waktu singkat; Aspirin cardio mencegah munculnya masalah pada jantung dan pembuluh darah; diperbolehkan minum pil dengan hati-hati pada trimester ke-2
  • ACC Trombotik: rekomendasi untuk digunakan oleh wanita hamil sama dengan untuk Aspirin cardio; Wanita hamil meminum ACC trombotik dengan asam asetilsalisilat dalam dosis kecil dan hanya pada trimester ke-2
  • Aspirin kompleks termasuk fenilefrin dan klorfenamin - zat aktif dengan reaksi samping yang panjang; wanita hamil Aspirin kompleks dilarang di semua periode (ditekankan dalam instruksi - terutama pada trimester 1 dan 3);
  • Aspirin-C mengancam alergi dengan komplikasi parah hingga edema Quincke; kategoris tidak mungkin pada trimester 1 dan 3; mengakui dosis tunggal pada trimester ke-2.

Di residu kering, kami mendapatkan tiga obat yang paling tidak berbahaya bagi wanita hamil: Aspirin, Aspirin cardio dan Thrombo ACC. Adapun Aspirin 1000, sungguh, dokter dapat menemukan obat yang lebih aman untuk migrain bagi calon ibu..

Ketika manfaat aspirin lebih besar daripada kerugiannya

Sel non-nuklir beredar di aliran darah - trombosit, yang bertanggung jawab untuk pembekuan darah. Produksi sel yang berlebihan memicu penebalan cairan, yang menyebabkan munculnya gumpalan darah, yang menghambat aliran darah. Trombosis bukanlah cacat kosmetik, tetapi gangguan serius; seorang wanita tidak hanya mengalami kesulitan berjalan, tetapi juga berisiko terkena penyakit jantung

Trombosis sering terjadi pada wanita hamil - ini alasannya:

  • perubahan hormonal - hormon seks memicu peningkatan kekentalan darah;
  • pertumbuhan janin - anak masa depan yang meningkat mendorong rahim, yang pada gilirannya menekan pembuluh besar; Akibatnya, lumens menyempit, darah mandek di pembuluh darah ekstremitas bawah.

Dalam kasus yang jarang terjadi, ibu hamil menderita sindrom antifosfolipid - penyakit yang disebabkan oleh kerusakan sistem kekebalan; disertai dengan peningkatan pembentukan trombus.

Uji klinis menunjukkan bahwa asam asetilsalisilat mencegah platelet saling menempel menjadi gumpalan, yang berarti membantu mengencerkan darah. Persiapan dengan aspirin akan membantu wanita:

  • mengurangi ancaman gangguan serius pada kerja jantung, mencegah serangan jantung, stroke;
  • hindari tromboemboli (penyumbatan pembuluh darah oleh trombus yang terlepas) dari arteri pulmonalis; kondisi ini mematikan;
  • meningkatkan suplai darah ke kaki, melindungi diri dari edema dan varises;
  • menormalkan aliran darah di tali pusar, memberi janin pasokan oksigen yang stabil dengan darah; Melalui tali pusar, janin menerima oksigen dari tubuh ibu - ketika aliran darah melambat, tidak ada cukup oksigen, yang mengancam perkembangan bayi.
  • memperpanjang umur plasenta; hindari insufisiensi plasenta, penuaan dini pada organ sementara.

Dokter lebih suka meresepkan aspirin kepada wanita hamil, karena efek antiplatelet obat lebih lama daripada obat lain: efeknya berlangsung beberapa hari, bukan berjam-jam.

Aspirin cardio dan Thrombo ACC hanya dirancang untuk melawan pembentukan gumpalan darah.

Diyakini bahwa aspirin menekan perkembangan gestosis - patologi berbahaya wanita hamil, di mana ginjal menderita, aliran darah terganggu, dan dalam kasus yang parah, kejang terjadi. Namun, setelah minum obat, persalinannya rumit..

Kami memantau dosisnya

Menurut petunjuknya, orang dewasa diperbolehkan mengonsumsi hingga 1500 mg aspirin per hari. Ketika jumlah yang sama masuk ke perut wanita hamil, ada kemungkinan besar penetrasi zat obat melalui plasenta. Wanita dalam posisi diberikan mikrodosis - "porsi" harian aspirin 100 mg dianggap aman. Konsentrasi obat yang rendah dalam darah ibu tidak akan membahayakan bayi, sementara itu efek terapeutiknya tetap ada..

Bahkan satu mikrodosis aspirin perlu diperiksa dengan dokter; beberapa membutuhkan 75 mg obat setiap hari, yang lain membutuhkan 100 mg. Tablet aspirin cardio mengandung 100 atau 300 mg bahan aktif; oleh karena itu, asupan harian dibatasi satu pil atau sepertiga darinya. Dosis Thrombo ACC lebih mudah - baik satu tablet 100 mg ditelan, atau satu setengah hingga dua tablet 50 mg.

Aspirin biasa harus dipecah menjadi potongan-potongan kecil, karena tablet mengandung 500 mg zat aktif.

Berapa lama minum obat, dokter juga akan memberi tahu Anda; Dalam petunjuk Aspirin cardio dan Thrombo ACC tertulis bahwa obat diminum dalam jangka waktu lama, tetapi tanda ini jelas tidak untuk ibu hamil..

Saat menggunakan dana, pertimbangkan fitur-fitur berikut:

  • Aspirin ditelan saat makan atau segera setelahnya - jika diminum saat perut kosong, selaput lendir akan menderita, yang kemudian mengancam tukak;
  • Aspirin cardio dan Thrombo ACC instruksi tersebut merekomendasikan untuk mengambil setengah jam sebelum makan (tetapi tidak dengan perut kosong), dengan cairan - cangkang tablet akan melindungi mukosa lambung dan larut di duodenum; tidak perlu memecah atau mengunyah pil - hanya jika dicurigai serangan jantung, pengecualian dibuat agar agen diserap lebih cepat dan memiliki efek.

Siapa yang tidak diperbolehkan aspirin

Daftar panjang kontraindikasi dalam petunjuk terlihat tidak menyenangkan; pada kenyataannya, sebagian besar efek negatif muncul dari dosis obat yang biasa. Tetapi wanita hamil perlu berhati-hati bahkan dalam kasus dosis mikro dan lebih baik menolak aspirin bagi mereka yang:

  • pembekuan darah rendah; obat tersebut akan membuatnya lebih cair, yang mengancam dengan pendarahan yang banyak;
  • alergi terhadap aspirin atau komponen tambahan obat;
  • asma bronkial;
  • eksaserbasi tukak lambung; obat memblokir sintesis prostaglandin - zat lipid yang melindungi selaput lendir dari erosi oleh asam klorida (asam adalah elemen jus lambung);
  • patologi hati, ginjal;
  • kelenjar tiroid terganggu;
  • gagal jantung kronis.

Apakah dokter merasa sulit untuk mengatakan apakah reaksi samping sering terjadi dari penggunaan Aspirin atau Aspirin cardio; masalahnya membutuhkan penelitian yang lebih detail. Di antara tanggapan negatif tubuh wanita hamil terhadap Aspirin adalah:

  • kulit gatal, ruam
  • kebisingan di telinga;
  • mual, mulas
  • sakit perut;
  • muntah darah - jika perdarahan internal terbuka; hanya terjadi dengan terapi jangka panjang dengan Aspirin;
  • dalam kasus ekstrim, edema Quincke, syok anafilaksis - sebagai konsekuensi alergi;
  • penurunan kadar trombosit darah;
  • anemia;
  • disfungsi hati, ginjal (dengan pengobatan jangka panjang).

Ketika seorang wanita menggunakan Aspirin Cardio dan Thrombotic ACC, risiko komplikasi perut berkurang. Namun dilarang meminum Thrombo ACC bagi ibu hamil yang kekurangan laktase (produknya mengandung laktosa).

Bagaimana aspirin berinteraksi dengan obat lain

Seorang wanita hamil harus cepat sembuh dari luka, sehingga jarang wanita dalam posisi melakukannya tanpa obat. Ketika obat "bertabrakan" untuk jangka waktu tertentu, penting untuk mengetahui apakah obat tersebut mematikan tindakan satu sama lain dan apa yang lebih berbahaya, apakah mereka meracuni tubuh ibu dan janin..

Jika Anda minum obat dengan aspirin, hindari:

  • sarana untuk menurunkan tekanan darah - efek terapi asam asetilsalisilat akan melemah;
  • antikoagulan - obat-obatan yang mengurangi kekentalan darah; aspirin memiliki efek yang serupa, oleh karena itu, bila diminum secara bersamaan, ancaman perdarahan hebat meningkat;
  • obat diuretik - juga "menetralkan" efek aspirin;
  • obat anti-inflamasi (misalnya, Ibuprofen) - di bawah pengaruh aspirin menjadi toksik.

Alkohol, tentu saja, bukanlah obat, tetapi kami juga akan menyebutkannya: minum aspirin dengan minuman beralkohol atau bahkan bir non-alkohol, Anda memicu pendarahan di perut dan merusak selaput lendir organ..

Konsekuensi overdosis

Mengingat aspirin dosis rendah yang diresepkan untuk wanita hamil, kemungkinan overdosis. Hanya kurangnya perhatian atau mengabaikan nasihat dokter yang akan menyebabkan gejala yang mengkhawatirkan:

  • pusing dan sakit kepala;
  • mual, muntah datang;
  • mendengung di telinga;
  • suhu naik;
  • sulit bernafas;
  • pikiran yang membingungkan.

Berhenti minum obat jika Anda mengalami gejala ini; bila keracunannya parah, ginjal wanita itu gagal, terjadi perdarahan lambung. Terkadang wanita hamil dibawa pergi dengan ambulans: lavage lambung diperlukan. Sambil menunggu dokter, ambillah sorben yang aman (Enterosgel, Smecta) dan banyak minum air putih.

Dengan keracunan aspirin yang parah, koma tidak dikecualikan.

Obat apa yang akan menggantikan aspirin untuk ibu hamil

Jika Anda masuk angin, menderita sakit kepala atau nyeri sendi, jangan menggunakan obat dengan aspirin: obat yang lebih aman dijual di apotek untuk ibu hamil. Dan untuk trombosis, dokter akan memilih obat alternatif, yang toksisitasnya lebih rendah.

Tabel: obat dengan efek yang mirip dengan aspirin

NamaKomposisi,
surat pembebasan
BagaimanaKontraindikasi
ParasetamolZat aktif -
parasetamol;
bantu:
  • laktosa monohidrat;
  • povidone;
  • natrium kroskarmelosa;
  • magnesium Stearate.

Dijual di tablet oleh
200 dan 500 mg parasetamol.

Mengurangi rasa sakit - sakit kepala, sakit gigi,
sakit saraf; mengurangi suhu dan
dan gejala peradangan.
Kursus masuk tidak lebih dari seminggu;
minum 1-2 tablet hingga 4 kali sehari
(untuk wanita hamil, dosisnya ditentukan
dokter).Hipersensitif terhadap
komponen obat;
di antara efek samping yang jarang terjadi -
gatal, ruam,
gatal-gatal.
Tidak dilarang selama kehamilan.IbuprofenTersedia di tablet dengan
dengan zat aktif yang sama
(200 dan 400 mg masing-masing); dalam bentuk gel
(diterapkan secara eksternal);
di supositoria (untuk anak-anak);
tidak ada komponen tambahan.Sebuah analgesik yang memiliki tambahan
anti-inflamasi dan antipiretik
tindakan.
Dosis harian - hingga 2,4 g (untuk ibu hamil
dosis disesuaikan).Sakit maag, patologi
gangguan saraf optik
pekerjaan ginjal, hati;
Reaksi yang merugikan:
  • mual;
  • diare;
  • muntah;
  • insomnia;
  • penurunan ketajaman visual.

Kontraindikasi pada trimester ke-3;
dengan ketentuan lain berlaku
hati-hati, seperti yang diarahkan oleh dokter.

Jaminan 25Dijual dalam bentuk pil, masing-masing -
25 mg zat aktif -
dipiridamol;
di antara pembantu:

  • pati jagung;
  • laktosa monohidrat;
  • agar-agar;
  • magnesium stearate dan lainnya.
  • menghambat produksi trombosit;
  • melebarkan pembuluh darah;
  • meningkatkan mikrosirkulasi darah;
  • mengobati influenza, ARVI.

Diresepkan termasuk saat pasien
tidak mentolerir asetilsalisilat
asam.
Dosis ditentukan oleh dokter -
banyak pilihan.

  • alergi terhadap komponen;
  • penyakit jantung dan pembuluh darah;
  • tekanan rendah;
  • penyakit paru paru;
  • disfungsi hati;
  • patologi ginjal;
  • sakit maag.

Efek sampingnya meliputi:

  • takikardia;
  • mual;
  • pusing;
  • ruam kulit;
  • diare.

Galeri foto: analog fungsional aspirin

Ulasan

Saya diberi resep aspirin - saya minum - saya akan menjelaskan alasannya: mereka melakukan tes (pertama) hemostasis - menunjukkan pembekuan darah dan kecenderungan penggumpalan darah - analisis semacam itu diresepkan untuk saya, karena di masa lalu ada kehamilan yang tidak berkembang karena APS (sindrom antifosfolipid); Jadi - saya mengalami indikasi pengenceran darah - saya minum aspirin kardiologis (disebut trombosis dengan benar) 50 mg (1 tablet) sekali sehari selama sekitar trimester pertama (mereka juga meresepkan duphaston, courantil dan metipred dulu). Ya, beberapa obat memiliki kontraindikasi selama kehamilan, tetapi ada kasus (seperti kasus saya) di mana risiko kehilangan anak jauh lebih tinggi daripada risiko mendapatkan efek samping dari obat ini. Hasilnya: melahirkan bayi kuat yang sehat.

Sana

https://deti.mail.ru/forum/v_ozhidanii_chuda/beremennost/aspirin_pri_beremennosti/

Saya minum 6 tablet aspirin effervescent, 2 setiap 4 jam, pada minggu ke-4, kata dokter - baik keguguran pada minggu ke-12, atau kurang hamil, atau anomali setelah melahirkan. Ambil pilihanmu. Tentu saya pilih ABORT..

GALYA

https://deti.mail.ru/forum/v_ozhidanii_chuda/beremennost/aspirin_pri_beremennosti/

Jalani tes dan jika penggumpalan darah meningkat, minumlah kurantil, ini dengan sempurna mencegah penggumpalan darah, lebih banyak oksigen berasal dari plasenta dan bisa hamil. Bahkan tanpa tes, itu diresepkan untuk pencegahan. Semua kehamilan melihat lonceng, dan dengan anak ketiga pada usia 12 minggu, koagulasi meningkat - dua minggu berpadu dan semuanya baik-baik saja sebelum melahirkan.

Olga

https://www.baby.ru/community/view/22562/forum/post/587395759/

Aspirin adalah obat yang tidak diinginkan untuk ibu hamil, tetapi dokter memilih obat untuk mencegah penggumpalan darah dan masalah jantung. Aspirin cardio dan Thrombotic ACC relatif aman, tetapi hanya dalam dosis kecil dan dengan waktu yang singkat. Jangan obati pilek dan migrain dengan aspirin - rawat bayi yang belum lahir; ada cukup banyak pengganti asam asetilsalisilat di pasaran, yang tidak dikontraindikasikan bagi mereka yang mengandung janin.