Terlepas dari kenyataan bahwa progesteron adalah hormon yang melekat pada tubuh pria dan wanita, tetap dianggap sebagai hormon wanita. Dia bertanggung jawab untuk pengaturan dan normalisasi siklus menstruasi, proses pembuahan, berkontribusi pada perkembangan bayi Anda di masa depan, bertanggung jawab untuk merilekskan otot polos, mencegah munculnya hipertonisitas rahim..

Jika jumlah progesteron dalam tubuh melebihi norma, ini tidak menimbulkan kekhawatiran di kalangan dokter. Tetapi kekurangannya di tubuh dapat menyebabkan konsekuensi yang serius, bahkan sama seriusnya dengan kehilangan seorang anak..

Menentukan adanya kekurangan progesteron bisa sangat sulit. Ini biasanya terjadi selama diagnosis dan pengobatan penyakit lain. Namun, infertilitas, ovulasi tidak teratur atau tidak ada, keguguran, kembung, penyakit payudara, dan penurunan suhu dapat mengindikasikan bahwa seorang wanita mengalami defisiensi progesteron..

Progesteron selama kehamilan, apa itu?

"Hormon kehamilan" - demikian sebutannya, menekankan pentingnya progesteron. Kehadirannya diperlukan pada saat pembuahan, pada saat sel telur menempel di dinding rahim. Ini mempengaruhi sistem saraf wanita hamil, mempersiapkan organ dan sistem untuk melahirkan anak untuk melahirkan dan menyusui.

Jika koefisien progesteron dalam tubuh wanita rendah, hal ini dapat mengindikasikan risiko penghentian kehamilan, karena dialah yang bertanggung jawab untuk merangsang pertumbuhan rahim. Dialah yang mencegah penurunan prematurnya, mempersiapkan sistem kekebalan untuk mencegah penolakan terhadap janin.

Jika kadar progesteron rendah, kehamilan bisa diakhiri lebih awal.

Ovarium dan kelenjar adrenal bertanggung jawab untuk produksi progesteron. Levelnya pada wanita sehat berfluktuasi. Tetapi ketika kehamilan terjadi, fluktuasi harus tidak ada, dan tingkat hormon harus sesuai dengan periode.

Kadar progesteron selama kehamilan dalam tubuh wanita harus meningkat sesuai dengan lamanya kehamilan. Untuk setiap periode waktu, dokter telah menetapkan tarif tertentu. Dia berbeda untuk setiap wanita..

Tabel tingkat progesteron selama kehamilan menurut minggu

Cara menjalani tes progesteron selama kehamilan?

Tingkat progesteron ditentukan dengan tes darah. Jika seorang wanita pada awal kehamilan tidak perlu memantapkannya (keguguran, penyakit kronis pada organ genital tidak ditunjukkan dalam rekam medis), maka pada paruh kedua masa kehamilan, dokter sangat menganjurkan agar analisis ini diserahkan. Ini diperlukan untuk mendiagnosis kondisi plasenta dan janin..

Dua hari sebelum tes, obat hormonal dibatalkan. Pada siang hari, Anda tidak boleh merokok, jangan tegang, jangan gugup. Analisis dilakukan dengan perut kosong.

Kelainan: progesteron tinggi dan rendah selama kehamilan

Penurunan kadar progesteron selama kehamilan dapat mengindikasikan ancaman keguguran, keterlambatan perkembangan janin dalam kandungan, atau kehamilan yang tidak berkembang. Selain itu, fenomena ini menunjukkan kehamilan pasca-cukup atau dengan komplikasinya. Selain itu, kadar hormon yang rendah dapat mengindikasikan kehamilan ektopik..

Dalam kasus ketika tingkat progesteron meningkat tajam, itu tidak kalah berbahaya: mungkin ada pelanggaran pada plasenta, gagal ginjal, masalah dengan aktivitas kelenjar adrenal, kehamilan ganda, dll..

Obat dan hormon tertentu yang diminum oleh wanita hamil juga dapat memengaruhi hasil tes - Anda harus berkonsultasi dengan dokter tentang hal ini..

Analisis untuk menentukan tingkat progesteron adalah studi yang sangat penting pada seorang wanita, yang membantu mengidentifikasi kelainan pada perkembangan janin dan kehamilan secara umum, untuk mencegah konsekuensinya. Oleh karena itu, tes darah untuk mengetahui kadar progesteron wajib dilakukan pada trimester kedua dan ketiga. Kesimpulan apa pun hanya bisa dibuat oleh seorang spesialis.

Tanda dan gejala kekurangan progesteron selama kehamilan?

Ada beberapa alasan umum mengapa kekurangan progesteron dapat terjadi selama kehamilan. mari kita pertimbangkan.

  1. Bila fungsi plasenta atau korpus luteum terganggu, kekurangan progesteron tidak akan lama..
  2. Jika seorang gadis telah mencapai usia pubertas, dan dia tidak berovulasi, perlu ke dokter - ini mungkin pertanda pertama dari suatu penyakit.
  3. Dengan kehamilan berkepanjangan.
  4. Kegagalan juga bisa terjadi karena retardasi pertumbuhan intrauterin embrio.
  5. Aborsi yang tidak berhasil, ketidakseimbangan hormon adalah alasan yang tidak kalah serius untuk munculnya kekurangan hormon.
  6. Perdarahan uterus signifikan yang berulang.
  7. Dalam kasus siklus menstruasi yang terganggu, seorang wanita harus ingat bahwa penyimpangan tersebut memerlukan pengobatan. Jika tidak, ini akan menyebabkan defisiensi progesteron..
  8. Gagal ginjal.
  9. Penyakit kronis pada sistem reproduksi wanita yang bersifat menular dan inflamasi.
  10. Penyakit onkologis.
  11. Minum obat kuat dalam jangka waktu lama.

Cara mengobati kekurangan progesteron selama kehamilan?

Pertama-tama, jika Anda dapat mendiagnosis kekurangan progesteron, Anda harus segera menghubungi dokter Anda. Dia mungkin memesan tes tambahan untuk Anda. Perawatan dipilih dengan mempertimbangkan kesehatan umum Anda, masa kehamilan, karakteristik individu tubuh. Tidak ada metode tunggal, seperti obat mujarab tunggal untuk kekurangan progesteron..

Jangan lupa bahwa penyakit ini sangat penting hanya dalam kasus di mana ada ancaman keguguran yang nyata sebelum minggu keenam belas atau kedua puluh. Dalam situasi ini, Anda perlu menjalani pemeriksaan kedua, tes urine, darah dan tes apus vagina, mungkin beberapa tes tambahan yang bertujuan untuk menentukan kandungan progesteron dalam darah..

Progestin digunakan untuk menangani kasus tersebut. Yang terpenting, jangan mencoba mengobati sendiri, mengikuti saran nenek progresif dari halaman dan teman. Hanya Anda dan ginekolog yang merawat yang dapat memecahkan masalah tersebut.

Lakukan diagnosa rutin, dan jangan lupa memberi tahu dokter Anda tentang penyimpangan sekecil apa pun dalam siklus menstruasi. Semua ini harus terjadi bahkan pada tahap perencanaan kehamilan, kemudian, setelah perawatan yang diterima tepat waktu, Anda akan dapat melahirkan bayi yang sehat dan kuat.

Cara menormalkan kadar progesteron selama kehamilan?

Jika tingkat "hormon kehamilan" tidak sesuai dengan indikator normal, ginekolog meresepkan terapi hormonal - ini, biasanya, pil dan suntikan.

Bila angkanya sangat rendah, wanita tersebut segera dirawat di rumah sakit untuk mencegah penghentian kehamilan.

Setelah menyelesaikan perawatan lengkap, wanita hamil dapat kembali ke gaya hidup normal, tetapi jangan lupa untuk terus memantau tingkat progesteron hingga kelahiran..

Progesteron selama kehamilan: kadar hormon normal dan penyimpangan darinya

Informasi singkat tentang hormon

Hormon seks yang berasal dari steroid, progesteron, ada di dalam tubuh baik pada pria maupun wanita, tetapi dalam tubuh wanita itulah peran terpenting - permulaan dan pemeliharaan kehamilan. Mekanisme pelaksanaan fungsi ini beragam dan sangat bergantung pada tingkat hormon dalam darah, serta kondisi umum tubuh..

Jika tingkat peningkatan atau penurunan zat ini terdeteksi, dimungkinkan untuk meresepkan pengobatan khusus, yang implementasi yang berhasil akan mempengaruhi jalannya kehamilan. Dan bagi pasangan yang tidak bisa mengandung anak dalam waktu yang lama, tes progesteron diperlukan terlebih dahulu.

Pada wanita, hormon disintesis di korpus luteum ovarium, kelenjar adrenal, dan selama kehamilan - di kompleks fetoplasenta..

Lebih lanjut tentang fungsi progesteron

Fungsi utama koneksi ini meliputi yang berikut ini.

  1. Persiapan bulanan rahim untuk implantasi sel telur, dan selama pembuahan - transisi endometrium ke fase sekretori.
  2. Karena sekresi lendir yang tinggi dan pembentukan sumbat lendir di serviks, rahim terlindungi dari mikroba atau sperma yang masuk saat sel telur yang telah dibuahi berada di dalam tabung..
  3. Ketika sel telur mencapai rongga rahim, progesteron menciptakan kondisi untuk implantasi dan perkembangan selanjutnya.
  4. Pada tahap ini, penolakan embrio dimungkinkan, karena ia asing bagi sel jaringan ibu. Tetapi progesteron menurunkan respons imun dan mencegah penolakan.
  5. Rahim adalah otot yang dapat berkontraksi dan mengencangkan, yang dapat berdampak negatif pada kehamilan, terutama pada tahap awal. Progesteron mengurangi pengaruh sistem saraf dan humoral pada rahim, yang merupakan pencegahan aktivitas kontraktil yang berlebihan..
  6. Progesteron juga memengaruhi perkembangan payudara, tetapi juga mencegah produksi ASI selama kehamilan. Penurunan zat ini setelah melahirkan yang mengarah pada permulaan laktasi pada wanita..
  7. Sebelum melahirkan, progesteron mulai menurun, yang merupakan salah satu faktor keberhasilan resolusi kehamilan..

Proses terpenting dari implantasi embrio ke dalam dinding rahim bergantung sepenuhnya pada konsentrasi progesteron dalam tubuh wanita saat ini. Perubahan levelnya, terutama penurunan, dapat menyebabkan upaya berulang yang gagal untuk hamil.

Nama lain dari progesteron adalah hormon kehamilan. Dan dia menerimanya bukan karena kebetulan, tapi berkat kemampuannya untuk menopang tubuh ibu selama seluruh masa kehamilan dan merangsang persalinan. Hormon ini memiliki kecenderungan untuk terus meningkat selama masa kehamilan, dan fluktuasinya pada setiap tahap kehamilan berbahaya bagi ibu hamil dan bayinya. Tingkat progesteron tidak hanya bergantung pada usia kehamilan, tetapi juga pada jumlah janin.

Analisis tingkat progesteron

Progesteron selama kehamilan dapat ditentukan dengan mendonorkan darah untuk penelitian laboratorium di klinik antenatal. Terutama kontrol progesteron diperlukan pada tahap awal. Untuk menafsirkan hasil, Anda dapat mengandalkan indikator berikut:

  • Saya trimester –14,9-108 nmol / l;
  • Trimester II - 61,7-159 nmol / l;
  • Trimester III - hingga 508 nmol / l.

Progesteron biasanya cenderung meningkat secara konstan, dan semakin lama masa kehamilan, semakin tinggi tingkat hormonnya. Jika seorang gadis beralih ke dokter yang memiliki riwayat menstruasi yang tidak teratur, aborsi spontan, atau ketidakmampuan untuk hamil dalam jangka waktu lama, dokter mungkin menyarankan untuk memantau tingkat steroid ini selama berminggu-minggu..

Jika seorang gadis hamil memiliki indikasi untuk menentukan kadar progesteron, maka Anda dapat mendonorkan darah tanpa memandang usia kehamilan. Saat mempersiapkan analisis, perlu untuk mengecualikan makanan berlemak dan tepung dari makanan dalam 24 jam, tidak gugup, tidur nyenyak dan datang ke klinik pagi-pagi dengan perut kosong. Diijinkan minum air putih.

Setiap penyimpangan dalam tingkat progesteron selama kehamilan dari nilai rata-rata adalah alasan untuk mencari nasihat dari dokter kandungan-ginekolog.

Progesteron rendah dalam tes: apa artinya

Tingkat progesteron yang rendah di hari-hari awal kehamilan dapat menyebabkan penghentiannya, jadi sangat penting untuk tidak melewatkan momen ini dan berkonsultasi dengan dokter tepat waktu. Seringkali, perubahan kadar progesteron menuju penurunan relatif terhadap nilai normal pada tahap awal kehamilan disertai dengan gejala berikut:

  • keluarnya darah;
  • nyeri perut bagian bawah, mirip dengan nyeri haid, tetapi kurang intens;
  • oligohidramnion atau polihidramnion, dideteksi dengan ultrasonografi.

Konsentrasi progesteron yang rendah dalam darah dapat disebabkan oleh sejumlah alasan, termasuk ketaatan diet ketat oleh ibu hamil, stres dan kecemasan yang konstan, penyakit pada organ genital, patologi kelenjar tiroid dan organ endokrin lainnya, dan kebiasaan buruk. Semua faktor ini harus disingkirkan pada tahap perencanaan kehamilan..

Peningkatan kadar progesteron selama kehamilan

Progesteron di atas normal tidak selalu menjadi indikator proses patologis apa pun dalam tubuh. Jika seorang anak perempuan melahirkan anak kembar tiga, maka kadar hormon akan melebihi nilai standar. Tetapi dengan kehamilan tunggal, peningkatan progesteron dapat mengindikasikan:

  1. tentang tumor adrenal yang bergantung pada hormon;
  2. penyimpangan kistik;
  3. kista ovarium;
  4. tumor ovarium;
  5. sirosis hati.

Jika seorang wanita memiliki progesteron tinggi, dokter meresepkan pemeriksaan komprehensif untuk mengecualikan perkembangan patologi apa pun di tubuh. Direkomendasikan untuk ultrasonografi hati, ginjal, tes darah biokimia, serta konsultasi dengan ahli onkologi dan ahli endokrinologi.

Progesteron tinggi jauh lebih jarang daripada progesteron rendah. Penyimpangan seperti itu dimanifestasikan oleh gejala berikut:

  • penambahan berat badan yang cepat;
  • toksikosis parah pada awal kehamilan;
  • pembengkakan;
  • naiknya tekanan darah;
  • sakit kepala, migrain;
  • perubahan suasana hati yang sering, agresi;
  • air mata yang berlebihan, depresi, apatis
  • munculnya masalah kulit, seperti seborrhea berminyak, jerawat.

Seorang wanita dapat melihat banyak dari gejala ini sebagai manifestasi umum dari perubahan hormonal selama kehamilan, tetapi dengan tingkat progesteron yang normal, gejala tersebut seharusnya tidak ada atau mungkin ringan..

Pengobatan

Untuk kehamilan dan persalinan normal, kadar progesteron harus dalam batas normal. Jika, selama pemeriksaan, dokter mengungkapkan penyimpangannya ke satu arah atau lain, maka wanita hamil akan diberi resep pengobatan.

Terlepas dari apakah progesteron dalam darah meningkat atau menurun, perlu untuk mengikuti beberapa rekomendasi yang akan membantu menormalkan tingkat hormon..

Pertama, pasien perlu mengubah gaya hidupnya dan meninjau pola makannya. Situasi stres harus dihindari, rutinitas harian harus dinormalisasi, tidur harus minimal 8 jam sehari, dan perlu tidur selambat-lambatnya 11 malam. Pola makan harus seimbang, mengandung protein dan lemak dalam jumlah yang cukup. Jika perlu, Anda dapat menghubungi ahli gizi yang akan memilih diet individu yang sesuai untuk situasi tertentu..

Kedua, jika sulit menghindari stres dalam hidup, misalnya, pasien memiliki kesedihan dalam keluarga, maka obat penenang ringan berbasis tanaman dapat diresepkan. Mereka tidak akan memiliki efek negatif pada janin, tetapi sampai batas tertentu mereka dapat berkontribusi pada normalisasi kadar progesteron..

Ketiga, kita tidak boleh melupakan aktivitas fisik. Ya, ada banyak batasan selama kehamilan, dan wanita hamil harus mengecualikan latihan kekuatan dan beban kardio. Tetapi tinggal di rumah sepanjang waktu dan membatasi aktivitas Anda juga berbahaya. Jalan-jalan, berenang di kolam renang, olahraga kelompok khusus untuk wanita hamil dianjurkan.

Perawatan kondisi yang berhubungan dengan gangguan kadar progesteron selama kehamilan harus di bawah pengawasan ketat dari dokter

Terapi obat dengan tingkat progesteron rendah dapat dilakukan baik secara rawat jalan maupun di rumah sakit. Itu semua tergantung pada situasi spesifik, tetapi lebih sering dokter diasuransikan kembali dan menempatkan pasien pada pengawetan sampai tingkat hormon kembali normal. Dalam situasi ini, obat yang mengandung progesteron atau analog sintetiknya diresepkan..

Untuk merangsang produksi progesteron endogen, sediaan yang mengandung vitamin B6, magnesium dan seng dapat diresepkan. Dengan aktivitas kejang rahim yang berlebihan, antispasmodik digunakan.

Kadar hormon yang tinggi selama kehamilan biasanya tidak memerlukan perawatan medis yang ditargetkan, karena peningkatan tersebut mungkin terkait dengan penyakit tertentu. Dalam situasi seperti itu, dokter mengumpulkan konsultasi dan memutuskan terapi mana yang harus diresepkan..

Deteksi tepat waktu pelanggaran tingkat progesteron dan rujukan ke spesialis adalah kunci sukses kehamilan dan persalinan. Jika dokter merekomendasikan tes laboratorium, maka jangan menolak, karena mencegah selalu lebih baik daripada mengobati. Tetapi bahkan jika pelanggaran konsentrasinya terdeteksi, Anda tidak boleh panik - ada banyak cara untuk menormalkan tingkat progesteron tanpa membahayakan anak dan ibu hamil. Ingatlah bahwa gaya hidup sehat, diet seimbang, dan kurangnya stres berperan besar dalam menjaga kadar hormon pada tingkat optimal..

Tes darah untuk progesteron - indikasi, persiapan, norma, dan decoding. Yang mempengaruhi tingkat progesteron dalam darah?

Situs ini menyediakan informasi latar belakang untuk tujuan informasional saja. Diagnosis dan pengobatan penyakit harus dilakukan di bawah pengawasan spesialis. Semua obat memiliki kontraindikasi. Konsultasi spesialis diperlukan!

Tes progesteron adalah tes laboratorium yang dilakukan untuk mengetahui konsentrasi hormon seks progesteron dalam darah. Analisis digunakan untuk mendiagnosis dan mengidentifikasi penyebab pelanggaran fungsi seksual dan menstruasi pada wanita, yaitu terutama pada kasus ketidakteraturan menstruasi, perdarahan uterus, infertilitas, kista ovarium fungsional dan untuk menilai fungsi korpus luteum..

Analisis progesteron - apa itu (apa yang ditunjukkan)?

Untuk memahami apa itu tes progesteron, Anda perlu mengetahui karakteristik umum dan fungsi progesteron itu sendiri, yang dilakukannya dalam tubuh manusia..

Jadi, progesteron sendiri adalah hormon seks wanita yang terlibat dalam proses normal siklus menstruasi dan kehamilan. Artinya, hormon ini dibutuhkan untuk siklus normal rutin bulanan dan untuk memastikan jalannya kehamilan, agar tidak terjadi keguguran spontan atau kehamilan yang membeku..

Progesteron biasanya diproduksi dalam tubuh wanita dalam jumlah yang tidak sama dalam berbagai fase siklus menstruasi dan oleh berbagai organ. Jadi, pada fase pertama siklus menstruasi, yang disebut folikel dan berlangsung dari hari pertama menstruasi hingga ovulasi, kadar progesteron dalam darah wanita rendah, karena selama periode ini hanya diproduksi di kelenjar adrenal dalam jumlah yang sangat terbatas. Dan pada fase folikel, progesteron tidak diperlukan, karena selama periode ini perlu untuk merangsang pertumbuhan dan pematangan sel telur di folikel ovarium, dan bukan untuk mempersiapkan organ untuk kemungkinan kehamilan..

Dalam fase folikel di ovarium, terjadi pertumbuhan dan pematangan folikel ("gelembung"), tempat telur masa depan berada. Setelah folikel tumbuh, dan telur di dalamnya matang, "gelembung" ini pecah, yaitu terjadi ovulasi. Sebagai hasil dari ovulasi, sel telur dilepaskan ke rongga perut, dari situ ia masuk ke tuba falopi dan bergerak bersama ke rahim. Dan sebagai ganti folikel yang pecah, korpus luteum terbentuk, yang mulai secara aktif memproduksi progesteron selama paruh kedua siklus menstruasi (fase luteal), mempersiapkan seluruh tubuh wanita untuk kemungkinan kehamilan..

Jadi, ternyata pada fase folikuler pertama dari siklus menstruasi, tingkat progesteron dalam darah rendah, karena hanya diproduksi oleh kelenjar adrenal. Selanjutnya, sekitar 10 jam sebelum ovulasi (saat telur meninggalkan folikel yang pecah), tingkat progesteron dalam darah meningkat tajam dan tetap demikian selama seluruh periode ovulasi, yang berlangsung sekitar 12 hingga 36 jam. Setelah pelepasan sel telur dari folikel, pembentukan korpus luteum sebagai gantinya, tingkat progesteron dalam darah meningkat lebih dan tetap demikian selama seluruh fase kedua dari siklus menstruasi (luteal), yaitu, sampai permulaan menstruasi. Jika kehamilan terjadi dalam siklus, maka tidak terjadi menstruasi, dan tingkat progesteron terus meningkat secara bertahap, karena hormon ini diperlukan untuk pelestarian dan perkembangan normal janin. Selama kehamilan, kadar progesteron meningkat hingga minggu ke-37-38, dan hingga minggu ke-16-17 diproduksi oleh korpus luteum ovarium, yang terbentuk di lokasi folikel yang pecah, dan dari minggu ke-17-18, hormon ini disintesis oleh plasenta..

Meringkas hal di atas, jelas bahwa tingkat progesteron dalam darah wanita tidak hamil rendah pada paruh pertama siklus menstruasi, meningkat tajam sejak saat ovulasi, meningkat pada paruh kedua siklus dan mencapai nilai maksimumnya sekitar 6-8 hari setelah ovulasi, setelah itu sedikit menurun, tetapi tetap ada. tinggi sampai hari terakhir sebelum periode berikutnya. Dalam tubuh wanita hamil, sekitar 7-8 minggu, tingkat progesteron berlipat ganda relatif terhadap nilai paruh kedua siklus menstruasi dan kemudian secara konstan dan bertahap meningkat hingga 37-38 minggu, yaitu, hingga periode prenatal.

Dengan demikian, jelas bahwa efek biologis progesteron adalah memberikan kondisi untuk permulaan kehamilan dan pemeliharaannya lebih lanjut..

Memang, pada paruh kedua siklus menstruasi (fase luteal), yang berlangsung dari ovulasi hingga menstruasi berikutnya, di bawah pengaruh progesteron, endometrium (selaput lendir) rahim disiapkan untuk masuknya sel telur ke dalamnya jika terjadi kehamilan. Jadi, di bawah pengaruh progesteron, pembuluh darah endometrium menjadi berbelit-belit, aliran darah ke rahim meningkat, dan nutrisi menumpuk di sel selaput lendir. Perubahan seperti itu diperlukan untuk perlekatan dan perkembangan sel telur selanjutnya. Jika kehamilan terjadi, maka progesteronlah yang "mengawetkannya", karena ia mengurangi aktivitas kontraktil rahim dan mencegahnya "menolak" sel telur..

Selain itu, progesteron merangsang produksi sekresi khusus oleh selaput lendir tuba falopi, yang memberikan nutrisi untuk sel telur yang bergerak ke rahim..

Berdasarkan penjelasan di atas, sangat jelas bahwa tingkat progesteron, yang ditentukan pada paruh kedua siklus menstruasi, menunjukkan seberapa baik korpus luteum ovarium bekerja dan apakah ada ancaman teoritis untuk menghentikan kemungkinan kehamilan. Pada paruh kedua kehamilan (dari minggu ke 17-18), kadar progesteron dalam darah wanita menunjukkan seberapa baik fungsi plasenta dan apakah ada ancaman kelahiran prematur atau kematian janin..

Saat melewati analisis progesteron pada paruh pertama siklus menstruasi, dokter akan dapat menentukan keberadaan dan mengidentifikasi aktivitas hormonal dari kista ovarium fungsional (folikel atau korpus luteum).

Selain itu, tingkat progesteron dalam darah wanita yang tidak hamil, ditentukan pada fase pertama dan kedua dari siklus, memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi penyebab perdarahan rahim, infertilitas, dan ketidakteraturan menstruasi..

Dengan demikian, tingkat progesteron dalam darah wanita menunjukkan apakah siklus menstruasinya berjalan dengan benar dan seberapa sukses kemungkinan kehamilan..

Analisis progesteron 17-OH

17-OH progesterone (17-alpha-hydroxyprogesterone) adalah salah satu hormon steroid yang merupakan salah satu zat antara dalam sintesis kortisol di kelenjar adrenal. Meskipun memiliki kesamaan nama dengan progesteron, progesteron 17-OH memiliki asal dan fungsi yang berbeda, dan oleh karena itu tes untuk kandungan zat ini dalam darah mencerminkan gangguan fungsi berbagai organ..

Jadi, progesteron 17-OH disintesis di kelenjar adrenal, dan oleh karena itu penentuan levelnya mencerminkan patologi organ khusus ini. Tingkat progesteron 17-OH berada di luar kisaran normal pada orang yang menderita insufisiensi adrenal, penyakit Addison, penyakit tiroid, dll. Selain itu, produksi progesteron 17-OH dalam jumlah abnormal oleh kelenjar adrenal berdampak negatif pada fungsi ovarium, dan oleh karena itu, wanita dengan patologi adrenal awal memiliki siklus menstruasi yang tidak teratur, kurangnya ovulasi, infertilitas, hirsutisme (pertumbuhan rambut berlebihan pada wanita).

Oleh karena itu, penentuan kadar progesteron 17-OH digunakan dalam pemeriksaan komprehensif pada wanita dengan infertilitas atau disfungsi menstruasi untuk mengetahui penyebab utama gangguan tersebut..

Menguji progesteron apa yang ada dan kapan harus meminumnya?

Saat ini, dalam rangka diagnosis laboratorium dari berbagai kelainan endokrin, kadar progesteron dan progesteron 17-OH dalam darah sedang ditentukan. Meskipun namanya mirip dan bahkan hampir identik, ini adalah hormon berbeda yang diproduksi oleh organ berbeda yang melakukan fungsi berbeda, dan karenanya mencerminkan patologi organ endokrin yang berbeda. Jadi, progesteron diproduksi terutama oleh korpus luteum ovarium pada wanita tidak hamil dan plasenta pada wanita hamil, dan oleh karena itu mencerminkan kerja organ-organ khusus ini. Dan progesteron 17-OH diproduksi oleh kelenjar adrenal dan mencerminkan fungsinya.

Tapi karena progesteron dan 17-OH progesteron mempengaruhi fungsi normal alat kelamin (ovarium, rahim, dll.), Kekurangan atau kelebihan hormon ini menyebabkan gangguan fungsi menstruasi, seksual dan reproduksi pada wanita. Oleh karena itu, analisis untuk kedua hormon ini dapat dilakukan jika terjadi ketidakteraturan menstruasi, infertilitas, perdarahan dan kesulitan dalam hubungan seksual. Meskipun spektrum patologi serupa di mana pengiriman tes untuk progesteron dan progesteron 17-OH ditunjukkan, hormon-hormon ini masih diberikan dalam situasi yang berbeda. Pertimbangkan dalam kasus apa Anda hanya perlu mengonsumsi progesteron, dan kapan - 17-OH progesteron.

Jika seorang wanita dengan perawakan normal biasa, yang pubertasnya terjadi pada waktu-waktu normal dan tidak ada tanda-tanda kelebihan androgen (jerawat, pertumbuhan rambut yang berlebihan, dll.), Khawatir tentang perdarahan rahim, amenore (tidak adanya menstruasi), ketidakteraturan siklus menstruasi secara berkala, refrakter kronis terhadap terapi proses inflamasi pada organ panggul, serta kebiasaan keguguran atau kehamilan beku (2 atau lebih), maka ia harus menjalani tes progesteron, karena masalah pada area genital kemungkinan besar disebabkan oleh kekurangan atau kelebihan hormon ini, yaitu malfungsi pada ovarium... Dengan tanda-tanda ini, kemungkinan besar, wanita tersebut memiliki kista / sistoma ovarium, atau tidak ada ovulasi.

Jika seorang wanita mengalami siklus haid yang tidak teratur, kemandulan, perdarahan berkala, kesulitan dalam melakukan hubungan seksual, dan pada saat yang sama ia mengalami pubertas dini, terdapat jerawat, pertumbuhan rambut yang berlebihan, penurunan libido, penumpukan lemak spesifik di beberapa bagian tubuh dan tanda-tanda malfungsi lainnya. kelenjar adrenal, maka dia harus menjalani tes darah untuk progesteron 17-OH, karena masalah kesehatan kemungkinan besar awalnya disebabkan oleh patologi adrenal. Tetapi karena kelenjar adrenal mempengaruhi kerja semua organ dan sistem, termasuk ovarium, dengan patologi adrenal, gejala muncul di bagian organ genital. Namun, dalam situasi seperti itu, gangguan fungsi seksual, menstruasi dan reproduksi adalah sekunder, bukan disebabkan oleh patologi organ reproduksi itu sendiri (rahim, ovarium, saluran tuba, dll.), Tetapi oleh penyakit kelenjar adrenal, yang mengganggu fungsi normal alat kelamin. Oleh karena itu, terlihat jelas jika terjadi gangguan fungsi seksual, menstruasi dan reproduksi yang disertai dengan tanda-tanda gangguan kelenjar adrenal (pertumbuhan rambut yang berlebihan, libido rendah, jerawat, obesitas dengan penumpukan lemak tidak merata hanya pada satu atau beberapa bagian tubuh, muntah, lesu, aktivitas fisik rendah, dll.), analisis harus dilakukan untuk konsentrasi 17-OH progesteron dalam darah untuk mengidentifikasi sifat dan tingkat keparahan disfungsi adrenal.

Wanita yang menderita infertilitas perlu menjalani tes progesteron dan progesteron 17-OH untuk mengidentifikasi organ mana yang memiliki kelainan fungsional yang dapat menyebabkan ketidakmungkinan pembuahan..

Selama kehamilan, wanita disarankan untuk menjalani tes progesteron jika ada dugaan fungsi plasenta yang tidak mencukupi, ancaman keguguran, retardasi pertumbuhan intrauterin, atau kehamilan yang berkepanjangan. Dalam kasus lain, ketika kehamilan berjalan normal, pada masa lalu tidak ada dua atau lebih kehamilan yang membeku, kebiasaan keguguran, dll., Anda tidak perlu melakukan tes progesteron hanya untuk kontrol..

Analisis progesteron selama kehamilan

Selama kehamilan, analisis progesteron dilakukan sesuai indikasi, dan bukan sebagai bagian dari pemeriksaan rutin rutin yang disediakan dan disetujui oleh protokol Kementerian Kesehatan Rusia..

Hingga usia kehamilan 16-17 minggu, termasuk, analisis progesteron diberikan untuk menilai fungsi korpus luteum, yang mensintesis hormon pada periode-periode ini dan dengan demikian memastikan perkembangan normal kehamilan. Jika korpus luteum mensintesis progesteron dalam jumlah yang tidak mencukupi, maka ada kemungkinan besar keguguran karena keguguran atau pembekuan spontan (kehamilan beku). Oleh karena itu, pada tahap awal, hingga 16-17 minggu inklusif, tes progesteron diberikan bila ada ancaman keguguran atau jika seorang wanita pernah mengalami beberapa kali keguguran di masa lalu (keguguran, memudar, keguguran berulang). Dalam kasus seperti itu, jika ditemukan kekurangan progesteron, dokter meresepkan asupan obat yang mengandung hormon ini (Duphaston, Utrozhestan), hingga minggu ke 16-17..

Dari 17-18 minggu kehamilan dan sebelum melahirkan, tes progesteron paling sering diresepkan dalam kasus di mana ada kecurigaan insufisiensi plasenta, ancaman kelahiran prematur atau retardasi pertumbuhan intrauterin menurut pemeriksaan lain. Memang, dari minggu ke 17-18, sintesis progesteron dilakukan tepat oleh plasenta, dan bukan oleh korpus luteum ovarium, yang pada saat ini sudah mati dan berhenti berfungsi. Artinya jika pada minggu ke 17-18 dan sebelum persalinan, plasenta menghasilkan progesteron dalam jumlah yang tidak mencukupi, maka hal ini menandakan insufisiensi plasenta dan dapat mengakibatkan keterlambatan perkembangan janin dan kelahiran prematur..

Harus diingat bahwa ketika tes progesteron diberikan kepada wanita hamil karena alasan di atas, perlu untuk menilai tidak hanya kadarnya sesuai dengan minggu kehamilan, tetapi juga peningkatannya selama periode waktu tertentu. Ini berarti bahwa pada dua wanita yang berbeda, kadar progesteron darah pada usia kehamilan yang sama bisa sangat berbeda, tetapi keduanya akan baik-baik saja. Variasi tingkat hormon tersebut disebabkan oleh karakteristik individu tubuh. Oleh karena itu, dokter kandungan-ginekolog yang berpengalaman merekomendasikan untuk melakukan tes progesteron selama kehamilan sebanyak dua kali dengan interval 10 hingga 14 hari. Jika pada saat yang sama, menurut hasil dua analisis, peningkatan kadar progesteron seiring dengan usia kehamilan terlihat jelas, maka semuanya beres (bahkan dalam kasus ketika kadar hormon itu sendiri berada di batas bawah norma atau sedikit di bawah norma). Tetapi jika kadar progesteron tidak meningkat seiring dengan lamanya kehamilan, atau konsentrasinya jauh di bawah normal, maka ini adalah sinyal peringatan, karena situasi seperti itu mencerminkan ancaman gangguan, insufisiensi plasenta, atau retardasi pertumbuhan intrauterin..

Selain itu, pada usia kehamilan 40-42 minggu, tes progesteron dapat dilakukan untuk menentukan apakah ada kehamilan yang berkepanjangan atau hanya pada wanita, karena karakteristik individu, usia kehamilan sedikit lebih lama dari rata-rata. Mari pertimbangkan aspek ini lebih detail untuk menghindari ambiguitas dan ambiguitas..

Jadi, kehamilan normal pada seorang wanita bisa berlangsung selama 280 - 320 hari. Tetapi bagi kebanyakan wanita, kehamilan berlangsung selama 280 hari, tepatnya 40 minggu, dan itulah sebabnya dokter dan ilmuwan membutuhkan 40 hingga 42 minggu sebagai indikator rata-rata untuk kehamilan normal. Namun, jangan lupakan fakta kehamilan normal yang berlangsung selama 320 hari, yaitu 45 - 46 minggu. Kehamilan yang begitu lama disebut berkepanjangan.

Mempertimbangkan fakta bahwa kehamilan normal sempurna dapat berlangsung selama 40-46 minggu, muncul pertanyaan tentang bagaimana, setelah minggu ke-42 kehamilan, membedakan apakah ada kehamilan yang berkepanjangan atau kehamilan normal yang berkepanjangan dalam situasi tertentu. Dalam kasus seperti itu, tes darah untuk progesteron datang untuk menyelamatkan, yang dilakukan selama 40 minggu atau lebih untuk membedakan kehamilan berkepanjangan dari kehamilan berkepanjangan. Jika, pada usia kehamilan 41,5 minggu atau lebih, kadar progesteron dalam darah di bawah normal untuk trimester ketiga, maka ini menunjukkan terlalu banyak, dan dalam hal ini, persalinan sangat dibutuhkan untuk meminimalkan konsekuensi negatif dari janin yang terlalu matang. Jika pada usia kehamilan 41,5 minggu atau lebih, kadar progesteron dalam darah berada dalam kisaran normal untuk trimester ketiga, maka ini menunjukkan kehamilan yang berkepanjangan, dan bukan tentang kehamilan yang berkepanjangan, dan dalam hal ini tidak mungkin untuk melakukan persalinan buatan yang mendesak (melalui induksi persalinan atau operasi caesar ), dan tunggu 2 - 3 minggu lagi dari awal persalinan alami.

Biasanya, konsentrasi progesteron dalam darah wanita hamil adalah sebagai berikut, bergantung pada usia kehamilan:

  • Trimester pertama kehamilan (1 - 13 minggu inklusif) - 9 - 468 nmol / l;
  • Trimester kedua kehamilan (14-26 minggu inklusif) - 71,5 - 303 nmol / l;
  • Trimester ketiga kehamilan (minggu 27 - sebelum persalinan) - 88 - 772 nmol / l.

Standar di atas hanya bersifat indikatif, tidak sama untuk semua laboratorium, karena ditentukan tergantung pada metode dan set reagen yang digunakan dalam layanan diagnostik tertentu. Oleh karena itu, untuk menilai apakah tingkat progesteron pada wanita tertentu adalah normal, perlu dilakukan pemeriksaan di laboratorium tempat analisis dilakukan, standar metode yang mereka gunakan, dan rangkaian reagen. Jika tidak, membandingkan norma untuk satu metode dengan pembacaan yang ditentukan oleh metode lain tidak akan menghasilkan apa-apa selain kekecewaan dan kekhawatiran yang sia-sia..

Indikasi untuk tes progesteron

Mempersiapkan tes progesteron

Diperlukan tes progesteron secara eksklusif pada saat perut kosong setelah masa puasa di malam hari saat tidur. Artinya, puasa maksimal 8-14 jam, di mana Anda hanya boleh minum air. Di pagi hari, pada hari ujian, tidak diperbolehkan minum jus, teh dengan gula, kolak dan minuman lain yang mengandung buah atau komponen gula. Hanya diperbolehkan minum air putih tanpa gas.

Jika analisis untuk progesteron tidak dapat dilakukan di pagi hari dengan perut kosong setelah puasa malam, maka ini dapat, dalam kasus luar biasa, dilakukan pada sore atau malam hari. Tetapi dalam hal ini, perlu setidaknya 6 jam telah berlalu setelah makan terakhir, dan Anda perlu makan makanan diet dan hidangan yang mengandung sedikit lemak..

Namun, harus diingat bahwa waktu terbaik untuk mendonorkan darah untuk analisis progesteron adalah dari jam 8-00 hingga 10-00 pagi, karena selama jam-jam inilah konsentrasi maksimum hormon ini pada siang hari ditentukan. Di lain waktu, kadar progesteron lebih rendah dari jam 8-00 hingga 10-00 pagi, meski dalam kisaran normal. Oleh karena itu, secara teori, Anda dapat mendonorkan darah kapan saja, tetapi dalam kasus ini, konsentrasi progesteron mungkin sedikit di bawah normal, meskipun pada kenyataannya berada di batas bawah normal. Dan situasi ini akan mengarah pada hasil penelitian palsu yang tidak dapat dibenarkan..

Segera sebelum mengambil tes progesteron, disarankan untuk bersantai di klinik atau laboratorium selama 15-30 menit dan selama waktu ini tenang dan dalam suasana hati yang baik.

12-24 jam sebelum mengambil darah untuk analisis progesteron, Anda harus berhenti merokok, minum minuman beralkohol, menyingkirkan stres fisik dan psiko-emosional (termasuk pelatihan olahraga). Jika seseorang tidak dapat berhenti merokok selama 12 hingga 24 jam, maka ia harus berhenti merokok setidaknya selama 1 hingga 2 jam segera sebelum pengambilan sampel darah..

2 - 3 hari sebelum pengambilan sampel darah untuk analisis, obat apa pun harus dikeluarkan agar tidak mempengaruhi keakuratan penentuan konsentrasi progesteron. Namun, jika karena alasan tertentu tidak mungkin menolak minum obat, maka laboratorium dan dokter yang merawat harus diberi tahu tentang obat apa yang diminum dan dalam dosis apa..

Persiapan untuk mengambil tes progesteron pada anak di atas 5 tahun sama dengan pada orang dewasa, yaitu seperti dijelaskan di atas. Tetapi untuk anak di bawah usia 5 tahun, persiapan tesnya adalah setengah jam sebelum mendonorkan darah, mereka tidak boleh makan, tetapi diberikan air bersih non-karbonasi biasa dalam porsi kecil. Selama setengah jam ini, anak harus minum 150-200 ml air (gelas)..

Obat apa yang mempengaruhi kadar progesteron darah

Jadi, obat-obatan berikut dapat meningkatkan kadar progesteron dalam darah:

  • Clomiphene (ada peningkatan kadar progesteron di atas normal pada fase kedua siklus menstruasi);
  • Kortikotropin;
  • Ketokonazol;
  • Mifepristone;
  • Progesteron dan analog sintetiknya (suntikan larutan minyak progesteron, Duphaston, Utrozhestan, dll.);
  • Tamoxifen;
  • Asam valproat.

Penurunan tingkat progesteron dalam darah dapat menyebabkan asupan obat-obatan berikut ini:

  • Ampisilin;
  • Goserelin;
  • Danazol;
  • Dinoprost;
  • Karbamazepin;
  • Leupromida;
  • Tromethamine;
  • Kontrasepsi oral;
  • Pravastatin;
  • Prostanglandin F2;
  • Fenitoin;
  • Cyproterone;
  • Epostan;
  • Estriol;
  • Ethinylestradiol.

Cara menjalani tes progesteron?

Jam berapa untuk mengambil analisis?

Pertama, Anda perlu tahu bahwa darah diambil dari pembuluh darah secara ketat pada saat perut kosong untuk analisis progesteron (setidaknya setelah 6 jam pantang makanan, tetapi lebih baik dari 12-14 jam puasa). Kedua, waktu terbaik untuk mendonorkan darah untuk analisis adalah dari jam 8-00 hingga 10-00 pagi, karena selama jam-jam inilah konsentrasi maksimum progesteron di siang hari ditentukan dalam aliran darah. Artinya, pada waktu-waktu lain dalam sehari, konsentrasi progesteron dalam darah lebih rendah dibandingkan pada periode antara pukul 8-00 hingga 10-00 pagi, tetapi masih dalam batas normal. Tetapi norma konsentrasi hormon dalam darah ditentukan tepat untuk periode tingkat hormon maksimum.

Oleh karena itu, untuk mengetahui dengan pasti apakah konsentrasi progesteron tersebut normal atau tidak, sebaiknya donor darah jam 8.00 - 10.00 pagi. Lagi pula, jika progesteron berada di batas bawah norma, maka ketika mendonorkan darah pada jam lain mungkin di bawah norma, dan ini akan menyebabkan kesalahan diagnosis dan upaya pengobatan yang sia-sia..

Pada hari siklus apa tes progesteron harus dilakukan?

Selain waktu donor darah untuk analisis, faktor penting kedua yang perlu diperhatikan untuk mendapatkan hasil yang benar dan benar adalah hari siklus menstruasi, yang harus ditentukan konsentrasi progesteronnya. Mengenai hari siklus di mana tes harus dilakukan, ada dua pilihan - baik itu 6 - 8 hari setelah ovulasi (sekitar 19 - 23 hari siklus menstruasi), atau 1 - 3 hari siklus (selama menstruasi).

Jadi, jika terdapat kecurigaan adanya neoplasma ovarium (kista, tumor) atau kelainan adrenal, maka tes progesteron harus dilakukan pada hari ke-1 - ke-3 dari siklus menstruasi, yaitu pada hari ke-1 - ke-3 dari menstruasi berikutnya. Jika selama periode ini kadar progesteron meningkat, maka ini, paling sering, menunjukkan kista ovarium fungsional (folikel atau korpus luteum). Lebih jarang, tingkat progesteron yang tinggi dalam darah pada paruh pertama siklus menunjukkan tumor ovarium aktif hormonal (cystoma). Dan bahkan lebih jarang, progesteron tinggi dalam 1 - 3 hari siklus mencerminkan gangguan pada kelenjar adrenal. Tetapi dalam kasus ini, ada kekurangan atau kelebihan hormon lain, dan tanda-tanda patologi endokrin (pertumbuhan rambut yang berlebihan, obesitas, jerawat, dll.).

Jika perlu untuk menilai kerja korpus luteum, untuk mengidentifikasi ketidakcukupan fase luteal, untuk mengungkapkan penyebab perdarahan uterus disfungsional atau ketidakteraturan menstruasi, maka tes progesteron diajukan 6 hingga 8 hari setelah ovulasi! Sangat penting untuk "menangkap" ovulasi, perhatikan tanggal ini dan pada hari ke 6-8 untuk diuji progesteron. Anda dapat "menangkap" ovulasi dengan berbagai cara - melakukan USG pada hari-hari yang diperkirakan akan terjadi, mengukur suhu basal rektum di pagi hari, atau hanya menggunakan tes ovulasi (prinsip yang sama seperti tes kehamilan) yang dijual di apotek.

! Penting untuk diketahui bahwa indikasi standar bahwa tes progesteron dapat dilakukan pada hari ke 19 hingga 23 dari siklus adalah benar hanya untuk siklus menstruasi 28 hari. Memang, untuk siklus 28 hari periode 6-8 hari setelah ovulasi jatuh pada hari ke 19-23. Dan untuk siklus menstruasi dengan durasi yang berbeda (25, 30, 35 hari, dll.), Periode persalinan selama 19-23 hari tidak tepat, karena tidak jatuh pada 6 - 8 hari setelah ovulasi. Untuk mendapatkan hasil yang benar, tes harus dilakukan 6-8 hari setelah ovulasi. Itulah sebabnya, untuk menilai kadar progesteron pada waktu yang tepat dan menghindari kesalahan diagnosis, Anda perlu "menangkap" ovulasi dan menjalani tes 6 hingga 8 hari setelah terjadi..

Wanita hamil dapat menjalani tes progesteron kapan pun mereka membutuhkannya..

Tingkat tes progesteron

Sebelum mengutip angka spesifik untuk nilai normal kadar progesteron untuk pria dan wanita dari berbagai usia, mari pertimbangkan apa yang dimaksud dengan norma dan mengapa mereka berbeda dari satu laboratorium ke laboratorium lainnya..

Jadi, norma untuk indikator tertentu (dalam hal ini, progesteron) adalah kisaran nilai yang dapat diambil dalam populasi orang sehat sempurna yang tinggal di wilayah tertentu dan termasuk dalam jenis ras yang sama. Batasan nilai normal untuk setiap parameter laboratorium ditentukan dengan memeriksa relawan yang sehat. Tetapi norma-norma yang teridentifikasi ini hanya valid jika dalam analisis selanjutnya akan dilakukan persis dengan metode yang sama dan menggunakan satu set reagen yang sepenuhnya identik. Artinya, jelas bahwa untuk setiap set reagen yang berbeda dan metode untuk menentukan indikator yang sama, perlu dilakukan identifikasi norma..

Dan mengingat fakta bahwa setiap laboratorium menggunakan set reagen dan metode yang berbeda untuk menentukan konsentrasi progesteron, menjadi jelas bahwa keduanya akan memiliki norma yang sangat berbeda, terkadang sangat berbeda satu sama lain. Ini tidak berarti bahwa norma satu laboratorium tidak tepat, sedangkan yang lain justru sebaliknya. Ini hanya berarti bahwa laboratorium menggunakan set reagen dan metode yang berbeda untuk menentukan progesteron dalam darah. Dan oleh karena itu, jika analisis dilakukan di laboratorium tertentu, maka untuk menguraikan hasilnya, perlu diambil norma-norma lembaga khusus ini, terlebih lagi, yang berlaku saat ini. Lagi pula, enam bulan kemudian, laboratorium yang sama mungkin mulai menggunakan metode atau rangkaian reagen yang berbeda untuk menentukan progesteron, dan kemudian normanya akan berubah. Oleh karena itu, norma untuk mengevaluasi hasil harus diambil setiap kali analisis diajukan..

Di bawah dalam tabel, kami menyajikan dua opsi untuk norma progesteron untuk metode penentuan dan kit reagen yang paling umum dan umum digunakan. Selain itu, norma pertama untuk satu set reagen umum akan ditulis setelah titik dua atau tanda hubung, dan norma kedua untuk metode penentuan lain yang sering digunakan akan ditunjukkan di sebelah yang pertama dalam tanda kurung..

MenWanita
Anak laki-laki 1 - 10 tahun:
Kurang dari 1,1 nmol / L (atau 0,2 - 1,7 nmol / L)
Anak perempuan 1 - 10 tahun:
Kurang dari 1,1 nmol / L (atau 0,2 - 1,7 nmol / L)
Anak laki-laki 1 - 18 tahun:
Tahap I, II pubertas menurut Tanner - kurang dari 1,1 nmol / l (atau 0,3 - 1,0 nmol / l)
Pubertas penyamakan stadium III - kurang dari 1,1 nmol / l (atau 0,3 - 1,5 nmol / l)
Tahap IV pubertas menurut Tanner - kurang dari 3,5 nmol / l (atau 0,56 - 7,8 nmol / l)
Tahap pubertas penyamakan kulit V - 0,7 - 2,6 nmol / l (atau 0,7 - 2,6 nmol / l)
Anak perempuan 1 - 18 tahun:
Tanner pubertas tahap I - kurang dari 1,1 nmol / l (atau 0,3 - 1,0 nmol / l)
Tahap II pubertas menurut Tanner - kurang dari 1,8 nmol / l (0,3 - 1,7 nmol / l)
Tahap pubertas III menurut Tanner - 0,3 - 14,4 nmol / l (atau 0,3 - 14,3 nmol / l)
Tahap IV pubertas menurut Tanner - 0,3 - 41,6 nmol / l (atau 0,5 - 15,0 nmol / l)
Tanner tahap V pubertas - 0,3 - 30,4 nmol / l (atau 0,3 - 30,2 nmol / l)
Pria dewasa di atas 18 tahun:
0,3 - 2,2 nmol / L (atau 0,4 - 3,1 nmol / L)
Wanita dewasa tidak hamil di atas 18 tahun dan sebelum menopause:
Fase folikel (pertama) dari siklus menstruasi - 0,3 - 2,2 nmol / l (atau 0,5 - 2,2 nmol / l)
Masa ovulasi (tengah siklus) - 0,5 - 9,4 nmol / l (atau 3,7 - 7,1 nmol / l)
Fase luteal (kedua) dari siklus menstruasi - 7,0 - 56,6 nmol / l (atau 6,4 - 79,5 nmol / l)
Wanita dewasa selama menopause:
Kurang dari 0,6 nmol / L (atau 0,06 - 1,3 nmol / L)
Wanita hamil:
Trimester pertama (1 - 13 minggu) - 9 - 468 nmol / L (atau 32,6 - 139,9 nmol / L)
Trimester kedua (14-26 minggu) - 17,5 - 303,1 nmol / L (atau 62,0 - 262,4 nmol / L)
Trimester ketiga (27 minggu - sebelum melahirkan) - 88,7 - 771,5 nmol / L (atau 206,7 - 782,2 nmol / L)

Di beberapa laboratorium, hasil tes progesteron tidak diberikan dalam nmol / l, tetapi dalam ng / ml, yaitu dalam satuan pengukuran lain. Untuk mengonversi satuan pengukuran satu sama lain, Anda perlu menggunakan rumus berikut:

  • nmol / l * 0,314 = ng / ml;
  • ng / ml * 3,18 = nmol / l

Menguraikan analisis untuk progesteron

Pertimbangkan apa yang dapat diindikasikan oleh peningkatan atau penurunan tingkat progesteron dalam darah.

Jadi, peningkatan konsentrasi progesteron dalam darah pada wanita dan pria tidak hamil adalah karakteristik dari kondisi berikut:

  • Perdarahan uterus disfungsional dengan fase kedua yang diperpanjang dari siklus menstruasi;
  • Amenore sekunder (tidak ada menstruasi);
  • Neoplasma ovarium (kista, sistoma);
  • Gagal ginjal (karena progesteron secara perlahan dikeluarkan dari tubuh dan terakumulasi di dalam darah);
  • Tumor atau hiperplasia kelenjar adrenal;
  • Tumor testis pada pria;
  • Minum obat yang meningkatkan kadar hormon darah.

Peningkatan konsentrasi progesteron dalam darah pada wanita hamil diamati pada kondisi berikut:
  • Gelembung melayang;
  • Pematangan plasenta yang terlambat;
  • Disfungsi kompleks feto-plasenta.

Penurunan konsentrasi progesteron pada wanita tidak hamil merupakan karakteristik dari kondisi berikut:

  • Ketekunan folikel (hiperestrogenisme - peningkatan kadar hormon estrogen);
  • Kurangnya ovulasi;
  • Kekurangan fase luteal atau aktivitas fungsional korpus luteum yang rendah;
  • Perdarahan uterus disfungsional tanpa adanya ovulasi;
  • Amenore primer atau sekunder (tidak ada menstruasi);
  • Proses inflamasi kronis di organ genital internal;
  • Hipogonadisme primer atau sekunder;
  • Minum obat yang menurunkan kadar hormon darah.

Penurunan konsentrasi progesteron pada wanita hamil adalah karakteristik dari kondisi berikut:

  • Ancaman penghentian kehamilan;
  • Insufisiensi plasenta;
  • Perkembangan intrauterin janin yang tertunda;
  • Perpanjangan sejati kehamilan (pada 41,5 minggu atau lebih).

Di mana mendapatkan pengujian progesteron?

Pengujian progesteron dapat dilakukan di laboratorium swasta secara komersial. Ada laboratorium swasta seperti itu di semua kota besar, dan cabang untuk pengambilan sampel darah juga ada di desa-desa kecil. Pengambilan sampel darah untuk analisis di laboratorium swasta dilakukan kapan saja atas permintaan klien, tetapi, tentu saja, selama jam kerja.

Selain itu, tes progesteron juga dapat dilalui di institusi medis publik yang memiliki laboratorium yang melakukan studi tersebut. Biasanya, ini adalah laboratorium dari lembaga penelitian besar (SRI), rumah sakit daerah atau kota, poliklinik diagnostik, dll. Di lembaga publik, atas rujukan dokter, analisis dapat dilakukan secara gratis berdasarkan siapa cepat dia dapat. Tetapi jika seorang wanita ingin mengikuti tes tanpa antrian atau sendiri tanpa rujukan dari dokter, maka di lembaga negara hal ini juga dapat dilakukan hanya secara komersial (berbayar).

Daftar untuk analisis

Untuk membuat janji dengan dokter atau diagnosa, Anda hanya perlu menghubungi satu nomor telepon
+7 495 488-20-52 di Moskow

+7 812 416-38-96 di St. Petersburg

Operator akan mendengarkan Anda dan mengalihkan panggilan ke klinik yang diperlukan, atau mengambil pesanan untuk membuat janji dengan spesialis yang Anda butuhkan.

Analisis progesteron - harga

Biaya analisis progesteron di berbagai laboratorium, baik swasta maupun publik, berkisar antara 400 hingga 1000 rubel.

Progesteron dan Durasi Siklus - Video

Penulis: Nasedkina A.K. Spesialis Riset Biomedis.

Progesteron selama kehamilan

Progesteron adalah salah satu hormon kehamilan utama. Apalagi di tahap awal. Jika hormon ini terlalu kecil, maka bisa memicu keguguran. Tetapi kelebihan progesteron juga tidak memiliki efek yang sangat baik pada perjalanan kehamilan..

Progesteron harus ada di tubuh wanita agar bisa hamil. Hormon diproduksi di ovarium setelah sel telur matang. Sejak pembuahan, progesteron diproduksi oleh korpus luteum selama tiga setengah bulan lagi. Setelah hormon sudah diproduksi oleh plasenta.

Progesteron adalah salah satu hormon kehamilan utama. Apalagi di tahap awal. Jika hormon ini terlalu kecil, maka bisa memicu keguguran. Tetapi kelebihan progesteron juga tidak memiliki efek yang sangat baik pada perjalanan kehamilan..

Progesteron harus ada di tubuh wanita agar bisa hamil. Hormon diproduksi di ovarium setelah sel telur matang. Sejak pembuahan, progesteron diproduksi oleh korpus luteum selama tiga setengah bulan lagi. Setelah hormon sudah diproduksi oleh plasenta.

Mengapa progesteron begitu penting? Tanpa hormon ini, rahim tidak dapat menempelkan sel telur yang telah dibuahi itu sendiri. Jika tidak, rahim, dengan berkontraksi, akan menolak sel telur yang telah dibuahi. Berkat progesteron, ia berhenti menyusut dan mulai membesar. Dan hormon itu juga mempersiapkan payudara wanita untuk sekresi ASI. Selain itu, di bawah pengaruh progesteron, seorang wanita bersiap untuk mengandung seorang anak..

Menariknya, progesteron bukan hanya hormon wanita, tapi juga hormon pria, karena sebagian diproduksi oleh kelenjar adrenal. Tapi masih lebih banyak progesteron yang diproduksi di tubuh wanita..

Kadar progesteron pada minggu kehamilan

Selama kehamilan, kadar progesteron terus berubah, secara bertahap meningkat seiring bertambahnya usia. Untuk periode yang berbeda, tarif spesifiknya sendiri telah ditetapkan. Jadi, hingga dua belas minggu, tingkat hormon harus dari 9 hingga 47 unit konvensional per mililiter. Selanjutnya, hingga minggu kedua puluh delapan, itu meningkat, dan normalnya adalah dari 17 menjadi 146 unit konvensional per mililiter. Sudah setelah minggu ke-29 dan hingga kelahiran anak, tingkat progesteron adalah dari 55 hingga 200 unit konvensional per mililiter.

Tetapi jangan terburu-buru menarik kesimpulan tentang tingkat progesteron jika Anda menerima hasil tes di tangan Anda. Penguraiannya harus dilakukan oleh spesialis. Bagaimanapun, norma dapat berbeda di setiap laboratorium lain, dan tubuh setiap wanita adalah individu dan unik. Selain itu, nilai progesteron dapat dilaporkan dalam unit pengukuran yang berbeda. Misalnya, ada tabel tingkat progesteron menurut minggu:

Masa kehamilan, berminggu-mingguTingkat progesteron, nmol / l
1-212.0-18.2
3-419.8-26.7
5-618.6-21.7
7-820.4-23.6
9-1023.0-27.7
11-1229.0-34.6
13-1430.2-40.0
15-1639.0-55.7
17-1834.6-59.4
19-2038.3-59.1
21-2244.2-69.2
23-2459.4-77.7
25-2662.0-87.4
27-2879.0-107.2
29-3085.0-102.5
31-32101.6-126.7
33-34105.7-119.9
35-36101.2-136.2
37-38112.0-147.2
39-40132.7-172.0

Analisis progesteron selama kehamilan

Tingkat hormon seks, termasuk konsentrasi hormon progesteron dalam darah wanita hamil, ditentukan dengan tes darah. Dokter menyarankan wanita yang mengandung anak untuk menjalani tes progesteron pada paruh kedua kehamilan - kemudian kondisi janin dan plasenta dapat didiagnosis. Selain itu, analisis progesteron dapat ditentukan jika tanggal lahir yang diharapkan sudah lewat, dan wanita tersebut belum melahirkan. Analisis semacam itu akan membantu menentukan apakah perpanjangan kehamilan itu benar, yaitu,

apakah tindakan radikal harus diambil untuk persalinan (dengan perpanjangan yang benar, plasenta menua dan tidak dapat lagi sepenuhnya memenuhi kebutuhan anak).

Tes darah untuk progesteron dilakukan saat perut kosong, asalkan makan terakhir dilakukan 8-10 jam sebelum melahirkan. Oleh karena itu, darah biasanya diambil untuk tes ini di pagi hari, tetapi juga memungkinkan untuk disumbangkan di waktu lain pada hari itu, asalkan wanita tersebut tidak makan lemak di pagi hari dan setidaknya 6 jam telah berlalu sejak makan terakhir hingga waktu pengambilan sampel darah..

Anda bisa minum sebelum mendonorkan darah untuk progesteron, hanya air. Jangan lupa memberi tahu perawat tentang masa kehamilan dan minum obat hormonal (jika Anda telah diresepkan).

Hasil analisis progesteron siap, sebagai aturan, pada hari berikutnya setelah pengirimannya.

Penyimpangan dari norma dan alasannya

Jika, menurut hasil analisis, ditetapkan bahwa progesteron meningkat, maka ada alasannya. Sayangnya, tidak semuanya menyenangkan: kelainan pada perkembangan plasenta, gagal ginjal, dll..

Kurangnya progesteron juga mengindikasikan beberapa kelainan pada tubuh wanita. Mungkin ini gejala kurangnya ovulasi, ketidakseimbangan hormon, retardasi pertumbuhan intrauterin, perdarahan uterus, penyakit kronis pada area genital.

Obat yang mengandung hormon juga dapat mengubah tingkat hormon progesteron naik atau turun..

Bahkan selama kehamilan, dokter menganjurkan untuk mengatur tingkat progesteron dalam tubuh dengan bantuan obat-obatan modern, tetapi hanya dokter yang merawat yang dapat meresepkan pengobatan..

Dan agar tidak ada masalah dengan tingkat hormon apa pun, Anda hanya perlu menjalani gaya hidup sehat dan merencanakan kehamilan Anda, mempersiapkannya terlebih dahulu..